PERKEMBANGAN MASYARAKAT INDONESIA

Di Indonesia kerap sekali terjadi bencana alam. Salah satunya adalah bencana banjir yang sering terjadi. Di cuaca seperti ini memang sering terjadi banjir. Banjir itu adalah sebuah peristiwa yang terjadi ketika aliran air yang berlebihan merendam daratan. Banjir diakibatkan oleh volume air disuatu badan air sungai atau danau yang menjebol bendungan sehingga air keluar dari batasan alaminya. Sepintas yang terlintas di benak saya, sebagaimana yang sering kita lihat di berita-berita yaitu daerah sungai Ciliwung – Jakarta. Daerah tersebut sering sekali menjadi korban banjir dari ulah manusia itu sendiri.


Penyebab banjir sendiri bisa terjadi karena berbagai hal baik alam maupun manusia.Dan berikut adalah hal-hal yang menyebabkan banjir di seluruh dunia termasuk Indonesia :

• Peristiwa alam seperti Curah hujan dalam jangka waktu yang lama.
• Terjadinya erosi tanah hingga hanya menyisakan batuan, dan tidak ada resapan air.
• Buruknya penanganan sampah, hingga kemudian sumber saluran air tersumbat.
• Bendungan dan saluran air rusak.
• Penebangan hutan secara liar dan tidak terkendali.
• Di daerah bebatuan daya serap air sangat kurang. Sehingga memudahkan terjadi bencana banjir
• Kiriman atau bencana banjir bandang.
• Keadaan tanah tertutup semen, paving atau aspal, hingga tidak menyerap air.
• Pembangunan tempat permukiman dimana tanah kosong diubah menjadi jalan gedung hingga daya serap hujan tidak ada

 

Dari peristiwa banjir tersebut ada beberapa dampak negatifnya. Yang pertama adalah kesehatan para korban banjir sangat rendah, karena banyaknya dampak penyakit dari peristiwa banjir tersebut sehingga para korban banjir sangat gampang terserang penyakit, seperti penyakit kulit dan lain sebagainya. Yang ke-2 harta benda korban banjir lenyap terbawa arus air.

Dari peristiwa tersebut, ada beberapa cara untuk menanggulangi bencana banjir, yaitu:

1. Membuang sampah pada tempatnya
2. Membuat selokan di lingkugan sekitar
3. Memfungsikan sungai dan selokan sebagaimana mestinya
4. Mengadakan kegiatan gotong royong di lingkungan rumah setiap minggu, agar lingkungan sekitar rumah menjadi bersih dan bebas dari sampah
5. Menanam pohon dan pohon-pohon yang tersisa tidak ditebangi lagi.

Peristiwa banjir sebenarnya bisa kita hindari jika kita semua mau berkerja sama, dengan melakukan gotong royong untuk membersihkan lingkungan agar lingkungan sekitar menjadi aman, bersih dan terhindar dari banjir. Kita semua harus merawat alam, karena manusia adalah bagian dari alam.

Peristiwa banjir sebenarnya bisa kita hindari jika kita semua mau berkerja sama, dengan melakukan gotong royong untuk membersihkan lingkungan agar lingkungan sekitar menjadi aman, bersih dan terhindar dari banjir. Kita semua harus merawat alam, karena manusia adalah bagian dari alam.

BUANGLAH SAMPAH PADA TEMPATNYA🙂

Garuda di Dadaku

Garuda di Dadaku

Produksi   : Sbo Films Dam Mizan Productions

Sutradara : Ifa Isfansyah

Pemain      : Emir Mahira (Bayu) , Aldo Tansani (Heri) , Marsha Aruan (zahra), Ikranagara (kakek bayu) , Maudy Koesnaedi (ibunda bayu) , Ary Sihasale , Ramzi

Film ini menceritakan tentang seorang anak kelas 6 SD yang bernama Bayu dia gemar sekali bermain sepak bola , setiap hari dia selalu berlatih dengan giat di sepanjang jalan menuju sekolah dan sepulang sekolah dia selalu mendrible bola . Bayu mempunyai mimpi menjadi pemain sepak bola yang hebat , bola sudah di anggap sebagai sahabatnya sendiri . Bayu mempunyai teman yang bernama Heri , Heri sangat yakin sekali dengan kemampuan yang di miliki oleh Bayu . Dengan skillnya yang di atas rata-rata . Heri sebagai motivator menyuruh Bayu agar mengikuti seleksi Tim Nasional U-13 untuk mewakili Indonesia di ajang internasional .

Tetapi Kakek Bayu sangat bertentangan sekali dengan mimpi yang dimiliki oleh Bayu , dia sangat membenci sekali dengan sepak bola karena baginya pemain sepak bola identik dengan hidup miskin dan tidak punya masa depan . Tetapi dengan dukungan Zahra, Heri dan Ibunda Bayu agar bayu terus tetap bermain sepak bola semangat bayu semakin terpacu . Walaupun banyak rintangan menghadang , Bayu terus bersemangat . Sempat persahabatan antara Bayu,Heri dan Zahra hampir putus karena Kakek Bayu yang terkena serangan jantung setelah melihat Bayu yang sedang bermain sepak bola .

Tetapi dengan kejadian itu Kakek bayu sadar bahwa semua yang di paksakan tidak akan berjalan dengan baik , dan akhirnya Kakek Bayu pun dengan ikhlas mendukung mimpi Bayu , dan akhirnya Bayu terpilih menjadi pemain U-13 untuk mewakili Indonesia di ajang internasional .

Kesimpulan cerita di atas adalah kita harus yakin dan tidak boleh patah semangat dengan cita-cita yang kita miliki . Dengan kerja keras dan berdoa kita dapat meraih cita-cita kita , dan kita buktikan kepada orang tua,teman-teman kita bahwa kita bisa .

Kelebihan dan Kekurangan
kelebihan film ini tidak hanya bagus tetapi juga mendidik karena penuh dengan motivasional , persahabatan yang tulus , semangat untuk mencapai cita-cita , hubungan baik yang di jalain antara anak dan orang tua , dan tentu saja film ini membangkitkan semangat nasionalisme .

kekurangan film ini peran kakek kurang gereget karena kakek yang sejak awal membenci sepak bola dan selalu menghalangi cucunya agar tidak bermain bola diperlihatkan dengan ekspresi yang sangat emosional , yang membuktikan bahwa ia seolah-olah bangga dengan apa yang ia takutkan selama ini .

Nama : Yordhi Satria

Kelas  : 1KA22

NPM   : 17111574

PLANNING MENUJU MASA DEPAN INDAH

Planning pertama setelah lulus SMA saya melanjutkan kuliah pastinya dengan program SARJANA (S1) . Sempat mencoba untuk masuk Universitas negeri hanya saya kurang beruntung tidak lolos SNMPTN . Lalu saya mendaftarkan diri di Universitas Gunadarma dan saya diterima .

Planning kedua setelah saya sekarang kuliah di Universitas Gunadarma , saya mengincar lulus dengan waktu 4 tahun dan IP yang memuaskan . Semoga saja planning kedua ini berjalan dengan lancar walaupun saya tau pasti banyak sekali halangan dan cobaannya tapi Insya Allah dengan kerja keras dan tentu saja berdoa kepada yang Maha Kuasa semua bisa berjalan dengan lancar .

Planning ketiga setelah saya lulus dari Universitas Gunadarma saya akan mencari pekerjaan yang berkaitan dengan yang saya pelajari saat saya kuliah tentunya di bidang komputer lebih detailnya di bagian jaringan . Setelah saya mendapat pekerjaan yang cocok dan pas bagi saya , saya ingin melanjutkan kuliah dengan program PASCASARJANA (S2) untuk lebih meningkatkan skill dan pengalaman saya dalam bidang komputer .

Semua itu dapat tercapai dengan kerja keras dan berdoa , saya harus optimis dan yakin bisa . Semoga sukses !!

FUNCTIONAL PROGRAMING

FUNCTIONAL PROGRAMING

LATAR BELAKANG.
Bahasa pemrograman merupakan implementasi dari algoritma yang dibuat oleh pemrogram dalam memberikan perintah kepada komputer untuk menyelesaikan masalah tertentu. Sampai saat ini banyak bahasa program yang dikembangkan seiring dengan kebutuhan akan kemudahan dalam pemrograman.
Pada kesempatan ini akan dibahas paradigma pemrograman fungsional. Paradigma fungsional memandang penyelesaian masalah sebagai komposisi dan aplikasi fungsi yang memetakan masalah ke jawaban
Paradigma fungsional tidak lagi mempermasalahkan memorisasi dan struktur data, tidak ada pemilahan anatara data dan program, tidak ada lagi pengertian tentang variable. Jadi dalam paradigma fungsional dasar pemecahan permasalahan adalah transformasi. Contoh kasus adalah dalam permainan menyebrangkan kanibal dan misionaris.

 

 

PARADIGMA PEMROGRAMAN FUNGSIONAL
Berlainan sekali dengan paradigma prosedural, program fungsional harus diolah lebih dari program prosedural (oleh pemroses bahasanya), karena itu salah satu keberatan adalah kinerja dan efisiensinya. Karena itu, dalam bahasa pemrograman fungsional, program adalah fungsi hasil komposisi dari fungsi-fungsi lain, apakah fungsi itu dasar atau hasil komposisi dari fungsi dasar. Bahasa pemrograman fungsional memperoleh hasil dengan cara mengaplikasikan fungsi terhadap argumen atau parameternya,yang juga dapat berupa fungsi.
Bahasa pemrograman fungsional menonjol dalam kemampuan struktur datanya. Karena bahasa ini tidak dibatasi oleh variabel yang berasosiasi dengan lokasi memori, maka sebuah struktur data cukup ditangani sebagai sebuah nilai.

 

 
1. Jenis pradigma fungsional
Paradigma fungsional memiliki banyak macam bahasa pemrograman, antara lain: Haskell, Lisp. Haskell merupakan paradigma fungsional yang malas dan murni. Hal ini disebabkan karena dalam haskell tidak mengevaluasi ekspresi-ekspresi yang digunakannya yang sebenarnya memang tidak diperlukan untuk menentukan jawaban bagi suatu masalah. Selain itu bahasa ini tidak memperbolehkan adanya efek samping (Efek samping adalah sesuatuyang mempengaruhi bagian di program. Misalnya suatu fungsi yang mencetak sesuatu ke layar yang mempengaruhi nilai dari variabel global. Tentu saja, suatu bahasa pemrograman yang tanpa efek samping akan menjadi sangat tidak berguna; Haskell menggunakan sebuah system monads untuk mengisolasi semua komputasi kotor dari program dan menampilkannya dengan cara yang aman.
Lisp adalah bahasa ekspresi, karena baik program maupun data dinyatakan sebagai ekspresi. Selain itu Lisp juga lebih mengarah dalam pemanfaatan artificial intelligence .
Bahasa pemrograman Haskell merupakan bahasa pemrograman yang sangat sederhana dan mudah dipelajari. Hal ini tidak lain disebabkan karena Haskell merupakan bahasa pemrograman fungsional murni. Oleh karena itu Haskell dapat:
1. Meningkatkan produktifitas programmer (Ericsson banyak memanfaatkan hasil percobaan Haskell dalam software telephony)
2. Lebih singkat, lebih jelas dan kode-kodenya mudah dibaca
3. Errornya semakin sedikit dan reabilitynya lebih tinggi
4. Membuat jarak antara programmer dengan bahasa itu lebih pendek
5. Waktu untuk membuat program menjadi lebih singkat
Selain itu, dalam Haskell tidak ada varibel yang berubah, tidak ada efek samping dari penggunaan sebuah fungsi, tidak ada perulangan, dan tidak ada program order.
Lisp telah tersebar luas dan merupakan salah satu bahasa pilihan untuk aplikasi seperti
artificial intelligence.Bahasa fungsional pada umumnya, dan LISP pada khususnya, memainkan perananpenting dalam definisi bahasa. Sebuah definisi bahasa harus ditulis ke dalam notasinotasi,
disebut meta-bahasa(meta-language) atau bahasa yang didefinisikan (defininglanguage), dan bahasa yang didefinisikan cenderung menjadi fungsional. Dalam kenyataannya, implementasi LISP pertama dimulai, ketika LISP digunakan untuk
mendefinisikan dirinya sendiri.

2. Keuntungan dari paradigma fungsional
– Singkat
Karena program cenderung lebih ringkas dibandingkan program terstruktur.
– Mudah dimengerti
Program fungsional seringkali lebih mudah untuk dimengerti, contohnya quicksort, tidak terlalu diperlukan pengetahuan mengenai quicksort.
– Tidak ada tumpukan memori
Tidak ada kemungkinan memperlakukan integer sebagai pointer, atau dilanjutkan dengan pointer null.
– Manajemen memori yang terintegrasi
Kebanyakan program rumit perlu mengalokasikan memori dinamis dari tumpukan (heap). Setiap bahasa fungsional memudahkan pemrogram dari beban manajemen penyimpanan tersebut. Penyimpanan dialokasikandan diinisialisaikan secara implisit, dan diselamatkan secara otomatis oleh kolektor sampah.

3. Operator
Dalam paradigma fungsional, operator yang berlaku masih sama dengan paradigma procedural. Berikut adalah jenis operator yang berlaku;
a. aritmatika (+,-,/,*)
b. logika (and.or,not,xor)
c. boolean
d. untai
e. himpunan
f. relasi
4. Tipe data
a. Tipe Polimorfis
Tipe yang dalam beberapa cara terukur di atas semua tipe. Ekspresi tipe polimorfis menguraikan keluarga dari tipe-tipe. Sebagai contoh, ( )[a] adalah keluarga dari tipe di mana untuk setiap tipe a berisi tipe list dari a. List dari integer (seperti [1,2,3]), list dari karakter ([‘a’,’b’,’c’]), sekalipun list dari list integer, dll, adalah anggota dari keluarga ini. (Sebagai catatan [2,’b’] bukan contohyang valid karena tidak ada tipe tunggal yang berisi 2 dan ‘b’).
b. Tipe User-Defined
Kita dapat menentukan tipe data sendiri dalam Haskell menggunakan deklarasi data. Tipe penting yang sudah dikenal oleh Haskell adalah nilai kebenaran:
data Bool = False | True
Tipe yang didefinisikan di sini adalah Bool yang mempunyai dua nilai, yaitu True dan False. Tipe Bool adalah sebuah contoh dari tipe konstruktor, dan True dan False adalah data konstruktor (atau konstruktor saja). Dengan cara yang sama kita dapat mendefinisikan tipe warna:
data Color = Red | Green | Blue | Indigo | Violet
Bool dan Color dalam contoh di atas merupakan tipe enumerasi. Berikut contoh dari tipe dengan hanya satu data konstruktor:
data Point a = Pt a a
Karena merupakan konstruktor tunggal, tipe seperti Point sering disebut tipe tuple, karena merupakan produk kartesian (dalam hal ini biner) dari tipe lain. Berlawanan dengan itu, tipe multi-konstruktor seperti Booldan Color disebut union dari tipe sum.

c. Tipe Rekursif
Tipe dapat juga rekursif, seperti tipe dalam pohon biner:
data Tree a = Leaf a | Branch (Tree a) (Tree a)
Di sini didefinisikan tipe polimorfis pohon biner yang mana elemen-elemennya adalah node Leaf berisi nilai dari tipe a, atau node internal (“branch”) berisi dua sub-tree (rekursif). Saat membaca deklarasi data seperti ini, ingat bahwa Tree adalah tipe konstruktor, di mana Branch dan Leaf adalah data konstruktor. Di samping menciptakan koneksi antara konstruktor-konstruktor ini, deklarasi di atas mendefinisikan tipe berikut untuk Branch dan Leaf:
Branch :: Tree a -> Tree a -> Tree a
Leaf :: a -> Tree a
Dengan contoh di atas telah didefinisikan suatu tipe yang cukup kaya untuk mendefinisikan beberapa fungsi (rekursif) yang menggunakannya. Sebagai contoh akan didefinisikan sebuah fungsi fringe yang mengembalikan sebuah list dari semua elemen dalam daun dari sebuah pohon dari kiri ke kanan.

d. Tipe Sinonim
Untuk kenyamanan, Haskell menyediakan cara untuk mendefinisikan tipe sinonim, yaitu nama untuk tipe yang sering dipakai. Tipe sinonim dibuat menggunakan deklarasi type. Berikut beberapa contoh:
type String = [Char]
type Person = (Name,Address)
type Name = String
data Address = None | Addr String
Tipe sinonim tidak mendefinisikan tipe baru, tetapi memberi nama baru kepada tipe-tipe yang sudah ada. Sebagai contoh tipe Person -> Name setara dengan (String,Address) -> String. Nama yang baru seringkali lebih pendek dari tipe sinonimnya, tetapi itu bukan satu-satunya tujuan dari tipe sinonim: tipe sinonim meningkatkan kemudahan membaca sebuah program dengan menjadi lebih mnemonik. Bahkan tipe polimorfis sekalipun dapat diberi nama baru:
type AssocList a b = [(a,b)]
Ini merupakan “tipe asosiasi” yang mengasosiasikan nilai dari tipe a dengan nilai dari tipe b.

5. Notasi

a) Program adalah model solusi persoalan informatik, berisi kumpulan informasi penting yang mewakili persoalan.
b) Dalam konteks fungsional, program digambarkan dalam : himpunan nilai type,
dengan nilainya adalah konstanta.
c) Fungsi di sini merupakan asosiasi antara 2 type yaitu domain dan range.
d) Domain range dapat berupa : type dasar dan type terkomposisi (bentukan).
e) Penulisan suatu program fungsional, dipakai bahasa ekspresi ada tiga macam bentuk komposisi ekspresi adalah ekspresi fungsional dasar, konditional dan rekursif.
f) Pemrograman fungsional didasari atas analisa top down. Analisa top down dalam
pemrograman fungsional: Problema, Spesifikasi dan Dekomposisi .
g) Fungsi pada analisa topdown adalah strukturisasi teks. Sebuah fungsi mewakili
sebuah tingkatan abstraksi.

Konstruksi Program Fungsional
a) Definisi Fungsi : Menentukan nama dan mendefinisikan domain dan range dari fungsi.
b) Spesifikasi fungsi : menentukan “arti” dari fungsi. Contoh : Fungsi bernama Pangkat3(x) artinya menghitung pangkat tiga x seperti pada umumnya.
c) Realisasi fungsi : mengasosiasikan pada nama fungsi, sebuah ekspresi fungsional dengan parameter formal yang cocok. Contoh : mengasosiasikan pada Pangkat Tiga: a*a*a atau a3 dengan a adalah nama parameter formal. Parameter formal fungsi adalah nama yang dipilih untuk
mengasosiasikan domain dan range.
d) Aplikasi fungsi : memakai fungsi dalam ekspresi, yaitu dengan menggantikan semua nama parameter formal dengan nilai. Dengan aplikasi fungsi, akan dievaluasi ekspresi fungsional. Contoh : Pangkat Tiga (2) + Pangkat Tiga(3).
Argumen pada saat dilakukan aplikasi fungsi disebut parameter actual.
e) Notasi untuk menuliskan program fungsional disebut dengan notasi fungsional, dimana terdiri dari empat bagian sesuai dengan tahapan pemrograman. Contoh: generic(template) teks program dalam notasi fungsional

 
PENUTUP


KESIMPULAN

Bahasa pemrograman Haskell merupakan bahasa pemrograman yang sangat sederhana dan mudah dipelajari. Hal ini tidak lain disebabkan karena Haskell merupakan bahasa pemrograman fungsional murni. Oleh karena itu Haskell dapat:
1. Meningkatkan produktifitas programmer (Ericsson banyak memanfaatkan hasil percobaan Haskell dalam software telephony)
2. Lebih singkat, lebih jelas dan kode-kodenya mudah dibaca
3. Errornya semakin sedikit dan reabilitynya lebih tinggi
4. Membuat jarak antara programmer dengan bahasa itu lebih pendek
5. Waktu untuk membuat program menjadi lebih singkat
Selain itu, dalam Haskell tidak ada varibel yang berubah, tidak ada efek samping dari penggunaan sebuah fungsi, tidak ada perulangan, dan tidak ada program order.

 

Hubungan antar masalah penduduk dengan perkembangan kebudayaan

HUBUNGAN ANTARA PENDUDUK, MASYARAKAT, DAN KEBUDAYAAN 

Penduduk, masyarakat dan kebudayaan adalah aspek-aspek sosial yang tidak bisa dipisahkan. Ketiganya mempunyai keterkaitan yang sangat erat. Tidak akan pernah ada masyarakat maupun kebudayaan apabila tidak ada penduduk. Sementara di pihak lain untuk mengembangkan eksistensinya sebagai manusia, maka penduduk membutuhkan kebudayaan dan masyarakat, yaitu media di mana pendudukdapat mengekspresikan aspek sosialnya. Di samping itu, penduduk juga membutuhkan kebudayaan yakni wahana bagi penduduk untuk mengembangkan dan mencapai potensinya sebagai manusia.
I. Perkembangan penduduk dunia
Pertumbuhan penduduk merupakan salah satu faktor yang penting dalam masalah sosial ekonomi umumnya dan masalah penduduk khususnya. Karena disamping berpengaruh terhadap jumlah dan komposisi penduduk juga akan berpengaruh terhadap kondisi sosial ekonomi suatu daerah atau negara bahkan dunia. Adapun perkembangan jumlah penduduk dunia sejak tahun 1830 sampai sekarang dan perkiraan sampai tahun 2006 adalah sebagai berikut:
Perkembangan Penduduk Dunia Tahun 1830-2006
Tahun Jumlah Penduduk Perkembangan per-tahun
1830 1 milyard –
1930 2 milyard 1 %
1960 3 milyard 1,7 %
1975 4 milyard 2,2 %
1987 5 milyard 2 %
1996 6 milyard 2 %
2006 7 milyard 2 %

Sumber : Iskandar N. Does Sampurno Masalah Pertambahan Penduduk
di Indonesia.
Kalau dilihat dari table diatas pertumbuhan penduduk makin cepat. Penggandaan penduduk (double population) jangka waktunya makin singkat. Bertambah cepatnya penggandaan penduduk tersebut dapat dilihat pada table berikut:

II. Penggandaan Penduduk Dunia
Tahun Penggandaan Perkiraan Penduduk Dunia Waktu

800 SM 5 juta –
1650 Tahun 500 juta 1500
1830 Tahun 1 milyard 180
1930 Tahun 2 milyard 100
1975 Tahun 4 milyard 45
Sumber: Ehrlich, Paul. R, et al, Human Ecology W.H. Freeman
and Cosan Fransisco

III. Pengaruh pertumbuhan penduduk terhadap perkembangan social
1. Kematian
Ada beberapa tingkat kematian .tetapi disini hanya dijelaskan dua saja yakni:
a) Tingkat kematian kasar (CDR/Crude Death Rate)
Tingkat kematian kasar adalah banyaknya orang yang meninggal pada suatu tahun per jumlah penduduk pertengahan tahuntsb. Secara dinyatakan tiap 1000 orang.Sehingga dapat ditulis dengan rumus:
D= Jumlah Kematian
PM= Jumlah penduduk per pertengahan tahun
CDR= D K
PM
b) Tingkat kematian Khusus
Tingkat kematian khusus adalah tingkat kematian menurut umur karena menunjukkan hasil yang lebih teliti..Karena angka ini menyatakan banyaknya kematian pada kelompok umur tertentu 1000 penduduk pada kelompok umur yang sama,maka dapat dibuat rumus:
ASDRi = Di K
PMi
Di= Kematian penduduk kelompok unsur i
PMi= Jumlah penduduk pada pertngahan tahun kelompok unsure i
K= Konstanta (=1000)

2. Fertilitas (kelahiran Hidup)
Pengukuran fertilitas tidak sesederhana dalam pengukuran mortalitas, hal ini disebabkan adanya alasan sbb:
a) Sulit memperoleh angka statistic lahir hidup karena banyak bayi-bayi yang meninggal beberapa saat setelah kelahiran tidak dicatatkan dalam peristiwa kelahiran atau kematian dan sering dicatatkan sebagai lahir mati.
b) Wanita mempunyai kemungkinan melahirkan dari seorang anak ( tetapi meninggal hanya sekali)
c) Mkin tua umur wanita tidaklah berarti,bahwa kemungkinan mempunyai anak makin menurun
d) Di dalam pengukuran fertilitas akan melibatkan satu orang saja.Tidak semua wanita mempunyai untuk melakukan.

3. Migrasi
Migrasi adalah merupakan akibat dari keadaanlingkungan alam yang kurang menguntungkan. Sebagai akibat dari keadaan alam yang kurang menguntungkan menimbulkan terbatasnya sumber daya yang mendukung penduduk di daerah tsb.
Langkah-langkah seseorang migran dalam menentukan keputusannya untuk pindah
ke daerah lain atau kawasan lain terlebih dahulu ingin mengetahui lebih dahulu factor-faktor sebagai berikut:
– Persediaan sumber alam
– Lingkungan social budaya
– Potensi ekonomi
– Alat masa depan

IIII. Hubungan antara masalah penduduk dengan perkembangan kebudayaan
Suatu ketidaksesuaian antara unsur-unsur kebudayaan dan masyarakat, akan membahayakan kehidupan kelompok sosial. Jika terjadi bentrokan antara unsur-unsur yang ada dapat menimbulkan gangguan hubungan sosial seperti kegoyahan dalam kehidupan kelompok atau masyarakat.
Masalah penduduk muncul akibat terjadinya perbedaan yang mencolok antara nilai dalam masyarakat dengan realita yang ada. Yang dapat menjadi sumber masalah penduduk yaitu seperti proses sosial dan kebudayaan yang berbeda-beda. Masalah penduduk itu sendiri akan menyebabkan pro dan kontra pada perkembangan kebudayaan

Contoh Studi Kasus :

Penduduk adalah semua orang yang berdomisili di wilayah geografis Indonesia selama enam bulan atau lebih dan atau mereka yang berdomisili kurang dari enam bulan tetapi bertujuan menetap. Pertumbuhan penduduk diakibatkan oleh tiga komponen yaitu: fertilitas, mortalitas dan migrasi.

Perkembangan multimedia dan budaya menonton yang tinggi di kalangan masyarakat Indonesia, dan menjadi bagian dari budaya kita, merupakan tantangan yang harus dijawab. Kondisi ini memunculkan fenomena menyusutnya budaya baca. Jumlah penerbit bertambah dan jumlah toko buku bertambah, tetapi di sisi lain budaya baca harus terus dipicu dan dipacu.

Demikian dikemukakan Pemimpin Umum Harian Kompas Jakob Oetama dalam orasinya tentang ”Peran Buku dalam Pengembangan Intelektualitas dan Karakter Bangsa” pada Syukuran 25 Tahun Penerbit Mizan, Sabtu (20/9) malam di Jakarta. ”Karena budaya baca yang masih rendah, Human Development Index Indonesia berada pada peringkat ke-107 dari 177 negara. Membaca buku, budaya membaca, masih merupakan sesuatu yang harus kita picu dan pacu agar Indonesia bisa bersaing dengan negara-negara maju,” tandasnya.

Syukuran 25 Tahun Mizan yang bertajuk ”Menjelajah Semesta Hikmah” dihadiri sekitar 300 orang. Tampak hadir sejumlah tokoh, antara lain Komaruddin Hidayat, Mudji Sutrisno, Anies Baswedan, Mochtar Pabottingi, dan August Parengkuan.

Jakob menilai, 25 tahun Mizan yang mengesankan tidak saja menjelajah semesta, tetapi juga telah memberikan sumbangsih guna membangun karakter bangsa, sesuatu yang masih diperlukan bangsa ini. ”Dengan kerja keras, disiplin waktu, dan dengan rasa saling percaya dan menafikan rasa curiga, Mizan mencoba menjawab tantangan bangsa ini. Tantangan justru membangkitkan jawaban,” ujarnya.

Direktur Utama Mizan Haidar Bagir mengatakan, tantangan yang dihadapi Mizan dan penerbitan buku pada umumnya tak kurang dari suatu cut throat competition. Sebuah samudra merah membentang di hadapan. Di satu sisi, langkah-langkah yang sudah diambil Mizan selama ini tak mungkin diulang, tak mungkin lagi menengok ke belakang. Mizan tak mungkin lagi hanya melakukan business as usual.

”Dengan kesadaran itulah, pada usianya yang ke-25 tahun ini, Mizan memantapkan langkah untuk melanjutkan perjalanannya, bukan lagi dengan sikap anak muda yang ingin tampil eksklusif dan memonopoli kebenaran, tetapi dengan rendah hati mengakui bahwa mutiara kebenaran ada di mana-mana, dan—sebagaimana pesan Sang Nabi—menjadi kewajiban orang-orang yang percaya untuk memungutnya. Pada usia yang ke-25 tahun inilah Mizan melanjutkan perjalanan Menjelajah Semesta Hikmah,” ungkapnya.

Kuntowijoyo Award

Syukuran 25 Tahun Mizan juga ditandai dengan peluncuran Kuntowijoyo Award. Komaruddin Hidayat selaku Ketua Komite Kuntowijoyo Award mengatakan, Kuntowijoyo namanya diabadikan untuk Kuntowijoyo Award guna mengenang dia selaku cendekiawan, pemikir, dan penggagas ilmu sosial profetik dan ilmu sastra profetik yang telah menulis lebih dari 50 buku.

”Kuntowijoyo Award akan diberikan kepada para cendekiawan yang berprestasi dalam mengembangkan penelitian dan praktik di berbagai cabang ilmu- ilmu sosial dan humaniora,” katanya

Budaya Silaturahmi Mulai Luntur

Ketua MPR Hidayat Nur Wahid menilai budaya silaturahmi antara sesama warga di Indonesia mulai luntur sehingga melupakan rasa persatuan bangsa, oleh karenanya budaya silaturahmi harus digalakkan kembali.

Ketua MPR mengatakan hal itu usai melaksanakan sholat Jumat di Masjid Agung, Kota Sukabumi. Keberadaan Hidayat Nurwahid ke Sukabumi untuk bersilaturahmi dengan keluarganya dan melihat `Villa Cemara` milik mertuanya yang berada di daerah wisata Selabintana, Kabupaten Sukabumi.

Hidayat Nurwahid juga menyempatkan diri bersilaturahmi lebaran dengan warga Kabupaten dan Kota Sukabumi sejak Kamis (3/10) hingga Jumat (4/10) ini.

“Selain ada kepentingan keluarga, kedatangan saya ke Sukabumi untuk mempererat tali silaturahmi dengan warga Sukabumi. Salah satu caranya dengan memberikan khutbah,” kata Hidayat kepada para wartawan di temui usai Shalat Jumat di Masjid Agung, Kota Sukabumi.

Menurut dia, budaya silaturahmi harus kembali digalakan oleh masyarakat Indonesia karena saat ini budaya silaturahmi antara sesama warga di Indonesia mulai luntur sehingga melupakan rasa persatuan bangsa.

“Persatuan bangsa sangat dibutuhkan untuk kemajuan bangsa,” katanya seraya membantah kedatangannya ke Sukabumi lebih bernuansa politis.

Terkait wacana pencalonan dirinya menjadi calon presiden (Capres), Hidayat menjawab diplomatis. “Saya belum bisa memastikan maju atau tidak karena keputusan tersebut berada di partai,” katanya.

Namun, tambah dia, dirinya siap jika nantinya diberi kepercayaan oleh partai untuk maju menjadi Capres, tetapi saat ini PKS tengah fokus pada target raihan suara pada pemilihan umum (Pemilu) legislatif 2009 mendatang.

Hidayat Nurwahid rencananya masih tetap tinggal di Vila Cemara, Sukabumi hingga hari Minggu (5/10) mendatang.

Sumber : http://nasional.kompas.com/read/2008/09/21/01482920/tantangan.indonesia.ke.depan.susutnya.budaya.baca ,

pengaruh pertumbuhan penduduk terhadap perkembangan sosial di Indonesia

PENGARUH PERTUMBUHAN PENDUDUK TERHADAP PERKEMBANGAN SOSIAL di INDONESIA

Pertumbuhan penduduk Indonesia yang semakin hari menunjukkan perkembangan yang pesat telah melahirkan berbagai macam persoalan di Negara ini. Perkembangan penduduk di Indonesia menyebabkan banyaknya konflik, dimana inti dari permasalahan itu adalah kuantitas yang terus bertambah yang tidak diikuti oleh sumber daya manusia yang mendukung. Hal ini menyangkut aspek ekonomi politik sosial bahkan budaya. Dari segi aspek sosial, menurut persepsi saya, setelah mendengar dan menyaksikan dari berita, browsing di internet, dan membaca dari surat kabar atau Koran harian, ternyata aspek sosia lah yang paling besar mendapatkan dampak dengan pertumbuhan penduduk Indonesia yang semakin meledak. Hal ini di sebabkan oleh pesatnya pertumbuhan penduduk tanpa di ikuti dengan kualitas dan kuntitas yang di miliki oleh sumber daya manusia. Berikut sebuah pernyataan yang saya baca dari Koran harian seputar Indonesia tentang masalah KB, “dengan klinik kesejahteraan keluarga, pelayanan yang diberikan bukan hanya pelayanan kontrasepsi melainkan juga konsultasi menyangkut seluruh masalah dasar ibu, anak, gizi, dan terutama tentang pentingnya program KB dan dampak ledakan penduduk”. Dari kutipan tersebut kita dapat melihat betapa sesungguhnya dampak dari pertumbuhan penduduk yang semakin luar biasa akan menimbulkan banyak sekali konflik dalam ranah kehidupan sosial, seperti kendala yang dihadapi oleh badan kesejahteraan keluarga berencana (BKKBN) tersebut. Bukan hanya itu saja pengaruh pertumbuhan penduduk terhadap perkembangan sosial juga menyebabkan terjadinya migrasi penduduk. Migrasi adalah perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat lain dengan melewati batas negara atau batas administrasi dengan tujuan untuk menetap.

Migrasi memiliki banyak jenis seperti :

  • Migrasi Internasional, yaitu perpindahan penduduk dari suatu negara ke negara lainnya.
  • Migrasi Nasional atau Internal, yaitu perpindahan penduduk di dalam satu Negara

Banyak factor yang menyebabkan terjadinya imigrasi salah satunya seperti : factor ekonomi, factor keselamatan, factor agama, factor pendidikan, factor politik dan keamanan.

Sumber:

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=188&fname=materi2b.html

http://www.datastatistik-indonesia.com/

HUBUNGAN ANTARA MASALAH PENDUDUK DENGAN PERKEMBANGAN KEBUDAYAAN

Perkembangan sosial di Indonesia dimulai dengan reformasi yang membawa perubahan terhadap tantanan kehidupan. Reformasi merupakan suatu proses perbaikan dengan melakukan koreksi terhadap unsure-unsur yang rusak, dengan tetap mempertahankan elemen budaya dasar yang masih fungsional, tanpa merubah bentuk masyarakat dan budaya secara total dan mendasar. Transformasi adalah perubahan yang sifatnya lebih cepat, total, mendasar dan menyeluruh. Sedangkan deformasi merupakan kerusakan pada keteraturan sosial tersebut.

Perubahan yang cepat tersebut harus mampu mempertahankan “cultural continuity”, dan disini suatu unsur yang amat perlu dipertahankan adalah kesepakatan-kesepakatan nilai (commonality of values) yang pernah dicapai selama lebih dari 60 tahun silam.

Akibat gejala sosiologis fundamental, maka terjadi pergeseran-pergeseran yang diantaranya sebagai berikut:
1. Pergeseran Struktur Kekuasan: Otokrasi Menjadi Oligarki
Kekuasaan terpusat pada sekelompok kecil elit, sementara sebagian besar rakyat (demos) tetap jauh dari sumber-sumber kekuasaan (wewenang, uang, hukum, informasi dsb.).
Krisis dlm representative democracy dan civil society.
2. Kebencian Sosial Yang Tersembunyi (Socio–Cultural Animosity).
Pola konflik di Indonesia ternyata bukan hanya terjadi antara pendukung fanatik Orba dengan pendukung Reformasi, tetapi justru meluas antar suku, agama, kelas sosial, kampung dsb. Sifatnyapun bukan vertical antara kelas atas dan bawah tetapi justru lebih sering horizontal, antara rakyat kecil, sehingga konflik yang terjadi bukan konflik yang korektif tetapi destruktif (tidak fungsional tetapi disfungsional). Kita menjadi “self destroying nation”.
• Konflik sosial yang terjadi di Indonesia bukan hanya konflik terbuka (manifest conflict) tetapi lebih berbahaya lagi adalah “hidden atau latent conflict” antara berbagai golongan.
• Cultural animosity adalah suatu kebencian budaya yang bersumber dari perbedaan ciri budaya tetapi juga perbedaan nasib yang diberikan oleh sejarah masa lalu, sehingga terkandung unsur keinginan balas dendam. Konflik tersembunyi ini bersifat laten karena terdapat mekanisme sosialisasi kebencian yang berlangsung dihampir seluruh pranata sosialisasi (agent of socialization) di masyarakat (mulai dari keluarga, sekolah, kampung, tempat ibadah, media massa, organisasi massa, organisasi politik dsb
• Kita belum berhasil menciptakan kesepakatan budaya (civic culture)
• Persoalannya adalah proses integrasi bangsa kita yang kurang mengembangkan kesepakatan nilai secara alamiah dan partisipatif (integrasi normatif), tetapi lebih mengandalkan pendekatan kekuasaan (integrasi koersif)
• Mempertimbangkan persoalan diatas, nampaknya suatu “socio-cultural policy” dan “socio-cultural” planning – yang berdasarkan analisis sosiologis-antropologis yang mendalam dan metode pemecahan masalah yang dipelajari dari berbagai pengalaman bangsa yang lain – amat kita perlukan.
Kemiskinan dan ketidak adilan sering ”jatuh bersamaan” dengan identitas sosial tertentu.
Karena kebencian sosial yang tersembunyi, maka timbul suatu budaya merebaknya pengangguran. Secara sosiologis, penganggur adalah orang yang tidak memiliki status sosial yang jelas (statusless), sehingga tidak memiliki standar pola perlaku yang pantas atau tidak pantas dilakukan, cenderung mudah melepaskan diri dari tanggungjawab sosial. Dalam kondisi yang ekstrim penganggur tidak peduli terhadap keteraturan sosial, dan bahkan menginginkan terjadinya “kekacauan sosial” (social disorder atau bahkan chaos) agar mendapat keutungan dari ketidak-teraturan itu. Saat ini ada gumpalan massa penganggur yang jumlahnya 9,5 juta (pada th 2003). Mereka banyak dimanfaatkan oleh pelaku politik sebagai alat penekan dan pembenaran aspirasi politik mereka, sehingga demonstrasi saat ini tidak selalu merupakan ekspresi dari aspirasi rakyat yang murni.

Dikutip dari : Paulus Wirutomo

Contoh Studi Kasus :

Masalah Kepadatan Penduduk Menghadang
Jalur Bekasi-Karawang rawan kemacetan karena di ruas jalan nasional tersebut terdapat jalan dan jembatan yang sedang diperbaiki. Salah satunya adalah perbaikan jembatan Kali Sasak Jarang di perbatasan Kota Bekasi-Kabupaten Bekasi, Jawa Barat,
Kota Bekasi genap berusia 12 tahun. Jikalau diibaratkan dengan manusia, Kota Bekasi berada pada masa praremaja, alias anak baru gede (ABG). Namun, Kota Bekasi sudah menghadapi beragam persoalan seperti kota besar. Salah satunya adalah persoalan pertumbuhan penduduk.Hal itu adalah konsekuensi, yang ditanggung Kota Bekasi (dan Kabupaten Bekasi), sejak Bekasi dikembangkan menjadi penyangga Jakarta berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 13 Tahun 1976.Inpres tersebut menempatkan Bekasi sebagai kota satelit Jakarta dan menjadi bagian kawasan pengembangan Jakarta-Bogor-Tangerang-Bekasi (Jabotabek). Dengan kehadiran pabrik dan kawasan industri, Kota Bekasi berkembang sebagai kota berpenduduk padat.”Ketika baru dikembangkan sebagai kota mulai tahun 1996, penduduk Kota Bekasi saat itu baru sekitar 750.000 jiwa,” kata Sekretaris Daerah Kota Bekasi Tjandra Utama Effendi, Jumat (6/3). ”Saat ini penduduk Kota Bekasi mencapai 2,2 juta jiwa dan sebagian besar ada penduduk komuter yang pada siang hari bekerja di Jakarta,” ujarnya.Masalah kotaLaju pertambahan penduduk Kota Bekasi, menurut Sensus Penduduk 2000, mencapai 3,49 persen. Pertambahan penduduk Kota Bekasi lebih besar disebabkan migrasi. Penyebab tingginya migrasi tidak lain adalah berkembangnya Kota Bekasi menjadi pusat ekonomi dan pusat bisnis.”Ini disebabkan letak Kota Bekasi yang berada di jalur ekonomi yang dinamis, yakni antara Jakarta dan Jawa Barat,” kata pengamat dari Universitas Islam 45 Bekasi, Harun Al Rasyid. ”Kota Bekasi berkembang pesat karena terimbas perkembangan Jakarta yang sudah mencapai titik jenuh,” ujar Harun.

Di pihak lain, tingginya laju pertambahan penduduk Kota Bekasi menimbulkan beragam persoalan bagi Kota Bekasi. Mulai dari masalah kemiskinan, pengangguran, kriminalitas, sampai transportasi, pendidikan dan kesehatan, serta interaksi sosial masyarakat.

Sampai akhir 2007, jumlah keluarga prasejahtera di Kota Bekasi tercatat sebanyak 20.448 keluarga, atau bertambah 1.700 keluarga dibandingkan dengan tahun 2006.

Begitu pula persoalan pengangguran. Hingga tahun 2006 masih terdapat 187.944 orang di Kota Bekasi yang menganggur dan sebanyak 43.742 orang lainnya sedang mencari kerja.

Persoalan juga tampak pada maraknya kasus kriminalitas di wilayah Kota Bekasi. Sosiolog dari Universitas Islam 45 Bekasi, Andi Sopandi, mengatakan, Kota Bekasi mendapat sorotan kurang menguntungkan akibat tingginya kasus kejahatan yang terjadi di wilayah ini. ”Terutama kasus narkotika,” kata Andi. ”Hampir 90 persen penghuni LP Bekasi akibat kasus narkotika,” ujarnya.

Dari catatan Kompas, sampai Oktober 2008 terdapat 3.213 kasus kriminalitas, termasuk kecelakaan dan pengaduan masyarakat, yang ditangani jajaran Kepolisian Resor Metropolitan Bekasi. Padahal, selama 2007, jumlah kasus kriminalitas yang ditangani Polres Metro Bekasi ”hanya” sebanyak 3.183 kasus.

Problem lain adalah penyediaan sarana dan prasarana transportasi. Pemerintah Kota Bekasi hingga sekarang masih berkutat dengan persoalan jalan berlubang atau jalan rusak. Kerusakan di ruas Jalan Pekayon-Jatiasih-Pondok Gede sudah bertahun-tahun belum tuntas ditangani.

Hal lain yang juga menjadi persoalan kota adalah penggunaan lahan. Dari sekitar 21.409 hektar luas wilayah Kota Bekasi, sebanyak 62 persennya sudah dibangun menjadi kawasan niaga dan kawasan permukiman. Sementara lahan yang tersisa sebagai ruang terbuka hijau hanya sekitar 14 persen.

”Kebijakan tata ruang kota tidak mendukung perkembangan kapasitas masyarakat untuk berperan dalam pembangunan daerah,” kata Andi. ”Lahan lebih banyak dibangun untuk permukiman dan perkantoran serta kawasan niaga, sementara ruang publik untuk tempat masyarakat berinteraksi masih diabaikan keberadaannya,” ujarnya.

Kebijakan

Bertepatan dengan peringatan hari jadi Kota Bekasi ke-12 hari ini, kepemimpinan Mochtar Mohamad dan Rahmat Effendi masing-masing sebagai Wali Kota Bekasi dan Wakil Wali Kota Bekasi persis berjalan satu tahun. Wajar apabila banyak yang berharap pemimpin baru membawa perubahan.

Gebrakan duet Mochtar-Rahmat yang dirasakan dampaknya adalah kebijakan pemberian subsidi di sektor pendidikan dan pelayanan kesehatan. Kebijakan tersebut merupakan implementasi visi Kota Bekasi terbaru, yakni Kota Bekasi Cerdas, Sehat, dan Ihsan.

Pada awal pemerintahannya, Mochtar menggratiskan biaya pendidikan di sekolah dasar. Mulai 2009, kebijakan pembebasan biaya pendidikan diberlakukan di sekolah menengah pertama. Tahun depan, kebijakan serupa diterapkan di sekolah menengah atas.

Begitu pula dalam urusan pelayanan kesehatan, sejak April 2008 Pemerintah Kota Bekasi menghapus pelayanan kesehatan dasar di semua puskesmas.

Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Bekasi 2009, Pemkot Bekasi mendistribusikan 36,87 persen dari anggaran belanja untuk sektor pendidikan, lebih dari 4,3 persen untuk kesehatan.

Kebijakan penganggaran yang berorientasi pada sektor pendidikan dan kesehatan itu, menurut Tjandra, tidak mengganggu rencana Pemkot untuk terus membangun dan menyiapkan utilitas kota yang memadai. ”Dengan demikian, Kota Bekasi mampu berkembang sebagai mitra sejajar dengan Jakarta, bukan sekadar kota penyangga Ibu Kota (negara),” kata Tjandra.

 Kita garis bawahi bawah pertumbuhan penduduk yang sangat siknifikan menimbulakan beragam persoalan seperti masalah kemiskinan, pengangguran, kriminalitas, sampai transportasi, pendidikan dan kesehatan, serta interaksi sosial masyarakat. Bukan hanya di kota Bekasi, masalah serupa juga terjadi hampir di semua wilahayah di Indonesia sehingga sudah menjadi masalah Nasional..Pemerintah harus memikirkan Formula yang sangat ampuh untuk menyalurkan kelebihan penduduk ini menjadi sesuatu yang berguna sehingga berdapak baik pertumbuhan sosial. Yang menjadi PR pagi pemerintah adalah mengubah Perkembangan sosial yang sekarang sangat-sangat mengenaskan menjadi ke titik yang baik

Sumber : http://nasional.kompas.com/read/2009/03/16/06484682/masalah.kepadatan.penduduk.menghadang

Konsep Dasar Pemograman

KONSEP DASAR PEMROGRAMAN

Pengertian :
Algoritma : Langkah-langkah untuk menyelesaikan sesuatu masalah
Pemrograman Terstruktur : “Metode untuk mengorganisasikan dan membuat kode-kode program supaya mudah untuk dimengerti, mudah di test dan di modifikasi.”
Algoritma Pemrograman Yang Baik
Ciri-ciri algoritma pemrograman yang baik adalah :
  1. Memiliki logika perhitungan/metode yang tepat dalam memecahkan masalah
  2. Menghasilkan output yang tepat dan benar dalam waktu yang singkat
  3. Ditulis dengan bahasa yang standar secara sistematis dan rapi sehingga tidak menimbulkan arti ganda.
  4. Ditulis dengan format yang mudah dipahami dan diimplementasikan ke dalam bahasa pemrograman.
  5. Semua operasi yang dibutuhkan terdefinisi dengan jelas.
  6. Semua proses harus berakhir setelah sejumlah langkah dilakukan.
Standar Suatu Program Yang Baik
A. Standar Pemecahan masalah
teknik untuk dapat membantu memecahkan masalah antara lain teknik Top Down dan teknik Modular.
B. Standar Penyusunan Program
1. Kebenaran logika dan penulisan
Program yang disusun harus memiliki logika dalam pemecahan masalah. Program yang dibuat harus memiliki ketepatan, ketelitian dan kebenaran sehingga menghasilkan program yang baik.
2. Waktu penulisan dan eksekusi program
3. Perawatan dan pengembangan program
Penyusunan program harus mempunyai sifat kesederhanaan dan kejelasan dari program yang nantinya akan dikembangkan dan membantu dalam perawatan.
4. Portabilitas
Bahasa pemrograman dan program yang disusun sebaiknya bisa dipakai pada berbagai tipe komputer yang berbeda-beda dan berbagai jenis sistem operasi.
Standar Perawatan Program
1. Dokumentasi
2. Penulisan Instruksi
a. Berikan keterangan untuk awal statement atau instruksi yang tergabung dalam sekelompok statement.
b. Awal dan akhir statement dari sekumpulan statement ditulis pada kolom yang sama.
c. Gunakan sebaris atau beberapa baris kosong sebagai pemisah.
d. Hindari pernyataan untuk Percabangan
(IF statement ) yang sangat rumit dan Nested Loop (Loop disalam Loop lain) yang berlebihan.
e. Gunakan “kurung buka dan tutup” dalam menulis suatu ekspresi Aritmatika atau logika.
f. Gunakan “Spasi” dalam menulis statement atau instruksi.
Sifat Penulisan Program
a. Program Oriented
Penulisan program yang struktur programnya selalu berubah, apabila kondisi data yang diproses di dalam program tersebut, bertambah volume datanya. Selain itu penulisan program ini bersifat statis dan tidak fleksibel (program animasi)
b. Data Oriented
Penulisan program yang struktur programnnya tidak selalu berubah, walaupun volume data yang diproses di dalam program tersebut, dalam jumlah besar. Selain itu pula penulisan program ini bersifat dinamis dan mempunyai tingkat fleksibilitas yang tinggi.
Kualitas Bahasa Pemrograman
1. Ekspresifitas
Bahasa pemrograman yang baik harus jelas dalam menggambarkan algoritmanya yang dibuat.
2. Definitas (dapat didefinisikan dengan baik)
Bahasa Pemrograman dapat didefinisikan dari adanya sintak dan semantic baik. Sintak dan semantic ini haruslah konsisten dan tidak bermakna ganda.
3. Tipe data dan Strukturnya
Bahasa pemrograman yang baik harus berkemampuan dalam mendukung berbagai tipe data (integer, string,real). Serta struktur data (array, record,file)
4. Modularitas
Bahasa pemrograman yang baik harus memiliki fasilitas sub program. Program yang besar dapat dikerjakan oleh beberapa pemrogram secara bersama-sama yang nantinya dengan mudah dapat digabungkan menjadi sebuah modul saja.
5. Adanya Input Output
Bahasa pemrograman yang baik harus dapat mendukung berbagai jenis model file seperti sequential, random, index dsb dalam proses masukan dan keluaran.
6. Portabilitas
Bahasa pemrograman yang dapat digunakan pada berbagai tipe mesin computer yang berbeda-beda.
7. Efisiensi
Bahasa pemrograman yang dapat mengatur banyaknya instruksi program dalam membatasi waktu tempuh pemrosesan, mengatur jumlah memori yang digunakan program,.
8. Interaktif
Bahasa pemrograman yang baik harus mudah dipelajari dan diajarkan pada user. Serta dimengerti tentang proses yang sedang dilakukannya.
9. Umum
Bahasa pemrograman yangn baik harus memiliki jangkauan yang luas untuk berbagai aplikasi pemrograman sehingga dapat bersifat bahasa serbaguna.
  • DATA

Data adalah suatu informasi yang di olah dari bahan mentah sehingga  dapat dipergunakan oleh user atau pemakai. Data tersebut di bagi menjadi 4 bagian yang dapat di gunakan, berikut adalah tipe data yang dapat di gunakan oleh user:

  1. Tipe Data Dasar – Merupakan tipe data primitif yang tidak terstruktur yang didefinisikan oleh bahasa pemrograman. Tipe data dasar juga di bagi menjadi 5 bagian, antara lain:

a. Tipe Data Numerik : Penyimpanan data berupa angka, berikut nama-nama nya:

  • Integer   : merupakan bilangan bulat positif dan negatif
  • Subrange  : merupakan sebuah subtype dari tipe data integer dan     terdiri dari urutan nilai-nilai integer dalam range yang     tebatas.
  • Floating-point Real   : biasa disingkat dan disebut tipe data riil.
  • Fixed-point Real  : Bilangan fixwd-pont direpresentasikan dengan urutan digit     yang mempunyai panjang tetap dengan titik desimal     diposisikan ditempat yang diberikan antara dua digit.
  • Lain-lain  : Tipe data lainnya adalah bilangan kompleks dan bilangan

b. Enumerasi  : adalah suatu urutan list dari nilai-nilai yang berbeda.

c. Boolean  : tipe data untuk merepresentasikan True atau False.

d. Character  : tipe data untuk menyimpan rangkaian karakter.

e. Internationalization : disebut I18N

2.  Tipe Data Terstruktur : merupakan tipe data campuran dari berbagai tipe data dasar, contohnya array, record,                                                                       string, list dan file.

3.  Tipe Data Enumerasi

4.  Tipe Data Penunjuk : contoh tipe data penunjuk adalah pointer.

 

PRINSIP BAHASA PEMOGRAMAN

            a. Clarity, Simplicity dan Unity
Kemudahan, kesederhanaan dan kesatuan merupakan suatu kombinasi
yang membantu programer untuk membuat suatu desain.

b. Orthogonality
Orthogonality menunjuk kepada suatu atribut yang dapat
dikombinasikan.

c. Kewajaran untuk Aplikasi
Digunakan pada struktur program untuk merefleksikan struktur logika
yang melandasi suatu algoritma.

d. Mendukung Abstraksi
Abstraksi merupakan suatu solusi dari masalah yang dihadapi.
Kemudian abstraksi tersebut dapat dengan mudah diimplementasikan
menggunakan fitur-fitur yang ada dalam bahasa pemrograman.

e. Kemudahan untuk Verifikasi Program
Verifikasi program merupakan hal penting. Suatu program akan
dengan mudah dibangun dan dikembangkan.

f. Lingkungan Pemrograman
Lingkungan pemrograman yang baik dan lengkap akan memudahkan
programmer untuk mengimplementasikan abstraksi
yang sudah disusunnya.

g. Portabilitas Program
Salah satu kriteria penting untuk proyek pemrograman adalah
kemudahan program.

h. Biaya Penggunaan
Biaya merupakan elemen penting dalam mengevaluasi suatu bahasa
pemrograman.

Yang termasuk dalam biaya pengunaan antaralain :
1. Biaya eksekusi program
2. biaya translasi/kompilasi program
3. biaya penciptaan, testing dan penggunaan program
4.Biaya pemeliaharaan program

Model Komputasi

Terdapat tiga model dasar yaitu :

  1. Model Fungsional

Terdiri dari nilai, fungsi, dan operasi aplikasi fungsi serta komposisi fungsi. Fungsi dapat mengambil fungsi lain menjadi argumentasi ataupun mengembalikan sebagai hasil (higher-order function).

  1. Model Logika

Terdiri dari  nilai, definisi hubungan dan kesimpulan logis. Program terdiri dari definisi hubungan dan komputasi adalah suatu bukti (urutan kesimpulan).

  1. Model Imperatif

Terdiri dari nilai, mencakup keadaan dan operasi tugas untuk memodifikasi pernyataan. Program terdiri dari urutan tugas dan suatu komputasi terdiri dari urutan pernyataan.

 

NPM     :  17111574

KELAS : 1KA22


Etika dan Profesionalisme Teknologi Sistem Informasi

Pengertian Etika, Moral dan Etiket

Sebelum membahas mengenai Etika dan Profesionalisme Teknologi Sistem Informasi ada baiknya jika kita mengetahui apa yang dimaksud dengan Etika. Berbicara tentang Etika tentu akan bersinggungan pula dengan Moral dan Etiket. Maka pada bagian yang pertama kita akan membahas mengenai Etika, Moral dan Etiket. Lalu pada bagian kedia kita akan membahas Etika dalam kaitannya dengan jiwa Professionalisme dalam bidang Teknologi Sistem Informasi.

Etika

Istilah Etika berasal dari bahasa Yunani kuno. Bentuk tunggal kata ‘etika’ yaitu ethos sedangkan bentuk jamaknya yaitu ta etha. Ethos mempunyai banyak arti yaitu : tempat tinggal yang biasa, padang rumput, kandang, kebiasaan/adat, akhlak,watak, perasaan, sikap, cara berpikir. Sedangkan arti ta etha yaitu adat kebiasaan.

Arti dari bentuk jamak inilah yang melatar-belakangi terbentuknya istilah Etika yang oleh Aristoteles dipakai untuk menunjukkan filsafat moral. Jadi, secara etimologis (asal usul kata), etika mempunyai arti yaitu ilmu tentang apa yang biasa dilakukan atau ilmu tentang adat kebiasaan (K.Bertens, 2000).

Biasanya bila kita mengalami kesulitan untuk memahami arti sebuah kata maka kita akan mencari arti kata tersebut dalam kamus. Tetapi ternyata tidak semua kamus mencantumkan arti dari sebuah kata secara lengkap. Hal tersebut dapat kita lihat dari perbandingan yang dilakukan oleh K. Bertens terhadap arti kata ‘etika’ yang terdapat dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama dengan Kamus Bahasa Indonesia yang baru. Dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama (Poerwadarminta, sejak 1953 – mengutip dari Bertens,2000), etika mempunyai arti sebagai : “ilmu pengetahuan tentang asas-asas akhlak (moral)”. Sedangkan kata ‘etika’ dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia yang baru (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1988 – mengutip dari Bertens 2000), mempunyai arti :

  1. ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral (akhlak);
  2. kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak;
  3. nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat.

Dari perbadingan kedua kamus tersebut terlihat bahwa dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama hanya terdapat satu arti saja yaitu etika sebagai ilmu. Sedangkan Kamus Bahasa Indonesia yang baru memuat beberapa arti. Kalau kita misalnya sedang membaca sebuah kalimat di berita surat kabar “Dalam dunia bisnis etika merosot terus” maka kata ‘etika’ di sini bila dikaitkan dengan arti yang terdapat dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama tersebut tidak cocok karena maksud dari kata ‘etika’ dalam kalimat tersebut bukan etika sebagai ilmu melainkan ‘nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat’. Jadi arti kata ‘etika’ dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama tidak lengkap.

K. Bertens berpendapat bahwa arti kata ‘etika’ dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia tersebut dapat lebih dipertajam dan susunan atau urutannya lebih baik dibalik, karena arti kata ke-3 lebih mendasar daripada arti kata ke-1. Sehingga arti dan susunannya menjadi seperti berikut :

1. Nilai dan norma moral yang menjadi pegangan bagi seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah lakunya.
Misalnya, jika orang berbicara tentang etika orang Jawa, etika agama Budha, etika Protestan dan sebagainya, maka yang dimaksudkan etika di sini bukan etika sebagai ilmu melainkan etika sebagai sistem nilai. Sistem nilai ini bisaberfungsi dalam hidup manusia perorangan maupun pada taraf sosial.

2. Kumpulan asas atau nilai moral.
Yang dimaksud di sini adalah kode etik. Contoh : Kode Etik Jurnalistik

3. Ilmu tentang yang baik atau buruk.
Etika baru menjadi ilmu bila kemungkinan-kemungkinan etis (asas-asas dan nilai-nilai tentang yang dianggap baik dan buruk) yang begitu saja diterima dalam suatu masyarakat dan sering kali tanpa disadari menjadi bahan refleksi bagi suatu penelitian sistematis dan metodis. Etika di sini sama artinya dengan filsafat moral.

Moral

Istilah Moral berasal dari bahasa Latin. Bentuk tunggal kata ‘moral’ yaitu mos sedangkan bentuk jamaknya yaitu mores yang masing-masing mempunyai arti yang sama yaitu kebiasaan, adat. Bila kita membandingkan dengan arti kata ‘etika’, maka secara etimologis, kata ’etika’ sama dengan kata ‘moral’ karena kedua kata tersebut sama-sama mempunyai arti yaitu kebiasaan,adat. Dengan kata lain, kalau arti kata ’moral’ sama dengan kata ‘etika’, maka rumusan arti kata ‘moral’ adalah nilai-nilai dan norma-norma yang menjadi pegangan bagi seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah lakunya. Sedangkan yang membedakan hanya bahasa asalnya saja yaitu ‘etika’ dari bahasa Yunani dan ‘moral’ dari bahasa Latin. Jadi bila kita mengatakan bahwa perbuatan pengedar narkotika itu tidak bermoral, maka kita menganggap perbuatan orang itu melanggar nilai-nilai dan norma-norma etis yang berlaku dalam masyarakat. Atau bila kita mengatakan bahwa pemerkosa itu bermoral bejat, artinya orang tersebut berpegang pada nilai-nilai dan norma-norma yang tidak baik.

Moralitas’ (dari kata sifat Latin moralis) mempunyai arti yang pada dasarnya sama dengan ‘moral’, hanya ada nada lebih abstrak. Berbicara tentang “moralitas suatu perbuatan”, artinya segi moral suatu perbuatan atau baik buruknya perbuatan tersebut. Moralitas adalah sifat moral atau keseluruhan asas dan nilai yang berkenaan dengan baik dan buruk.

Etiket

Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia diberikan beberapa arti dari kata “etiket”, yaitu :

  1. Etiket (Belanda) secarik kertas yang ditempelkan pada kemasan barang-barang (dagang) yang bertuliskan nama, isi, dan sebagainya tentang barang itu.
  2. Etiket (Perancis) adat sopan santun atau tata krama yang perlu selalu diperhatikan dalam pergaulan agar hubungan selalu baik.

Perbedaan Etiket dengan Etika

K. Bertens dalam bukunya yang berjudul “Etika” (2000) memberikan 4 (empat) macam perbedaan etiket dengan etika, yaitu :

1. Etiket menyangkut cara (tata acara) suatu perbuatan harus dilakukan manusia.

Misal : Ketika saya menyerahkan sesuatu kepada orang lain, saya harus menyerahkannya dengan menggunakan tangan kanan. Jika saya menyerahkannya dengan tangan kiri, maka saya dianggap melanggar etiket.

2. Etika menyangkut cara dilakukannya suatu perbuatan sekaligus memberi norma dari perbuatan itu sendiri.

Misal : Dilarang mengambil barang milik orang lain tanpa izin karena mengambil barang milik orang lain tanpa izin sama artinya dengan mencuri. “Jangan mencuri” merupakan suatu norma etika. Di sini tidak dipersoalkan apakah pencuri tersebut mencuri dengan tangan kanan atau tangan kiri.

Etika dan Profesionalisme TSI

Pengertian Etika dari sudut pandang Teknologi Sistem Informasi :

Drs. O.P. SIMORANGKIR : etika atau etik sebagai pandangan manusia dalam berprilaku menurut ukuran dan nilai yang baik.

Drs. Sidi Gajalba dalam sistematika filsafat : etika adalah teori tentang tingkah laku perbuatan manusia dipandang dari segi baik dan buruk, sejauh yang dapat ditentukan oleh akal.

Drs. H. Burhanudin Salam : etika adalah cabang filsafat yang berbicara mengenai nilai dan norma moral yang menentukan prilaku manusia dalam hidupnya.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, etika adalah : Ilmu tentang apa yang baik dan yang buruk, tentang hak dan kewajiban moral. Kumpulan asas / nilai yang berkenaan dengan akhlak Nilai mengenai yang benar dan salah yang dianut masyarakat.

Etika secara umum dapat dibagi menjadi :

a. Etika Umum, berbicara mengenai kondisi-kondisi dasar bagaimana manusia bertindak secara etis, bagaimana manusia mengambil keputusan etis, teori-teori etika dan prinsip-prinsip moral dasar yang menjadi pegangan bagi manusia dalam bertindak serta tolak ukur dalam menilai baik atau buruknya suatu tindakan.

b. Etika Khusus, merupakan penerapan prinsip-prinsip moral dasar dalam bidang kehidupan yang khusus.

Etika Khusus dibagi lagi menjadi dua bagian :

a. Etika Individual, yaitu menyangkut kewajiban dan sikap manusia terhadap dirinya sendiri.

b. Etika Sosial, yaitu berbicara mengenai kewajiban, sikap dan pola perilaku manusia sebagai anggota umat manusia.

Ada dua macam etika yang harus dipahami bersama dalam menentukan baik dan buruknya prilaku manusia :

1. Etika Deskriptif, yaitu etika yang berusaha meneropong secara kritis dan rasional sikap dan prilaku manusia dan apa yang dikejar oleh manusia dalam hidup ini sebagai sesuatu yang bernilai. Etika deskriptif memberikan fakta sebagai dasar untuk mengambil keputusan tentang prilaku atau sikap yang mau diambil.

2. Etika Normatif, yaitu etika yang berusaha menetapkan berbagai sikap dan pola prilaku ideal yang seharusnya dimiliki oleh manusia dalam hidup ini sebagai sesuatu yang bernilai. Etika normatif memberi penilaian sekaligus memberi norma sebagai dasar dan kerangka tindakan yang akan diputuskan.

Profesionalisme

Pengertian Profesi

Tangkilisan (2005) menyatakan bahwa, Profesi sebagai status yang mempunyai arti suatu pekerjaan yang memerlukan pengetahuan, mencakup illmu pengetahuan, keterampilan dan metode.

Menurut De George Profesi, adalah pekerjaan yang dilakukan sebagai kegiatan pokok untuk menghasilkan nafkah hidup dan yang mengandalkan suatu keahlian.

Menurut Hardjana (2002), pengertian Profesional adalah orang yang menjalani profesi sesuai dengan keahlian yang dimilikinya.

Menurut Tanri Abeng (dalam Moeljono, 2003: 107), pengertian professional terdiri atas tiga unsur, yaitu knowledge, skill, integrity, dan selanjutnya ketiga unsur tersebut harus dilandasi dengan iman yang teguh, pandai bersyukur, serta kesediaan untuk belajar terus-menerus.

Menurut Siagian (dalam Kurniawan, 2005:74), profesionalisme adalah keandalan dalam pelaksanaan tugas sehingga terlaksana dengan mutu yang baik, waktu yang tepat, cermat dan dengan prosedur yang mudah dipahami dan diikuti oleh pelanggan atau masyarakat.

Menurut Abdulrahim (dalam suhrawardi, 1994 :10) bahwa profesionalisme biasanya dipahami sebagai kualitas yang wajib dipunyai setiap eksekutif yang baik, dimana didalamnya terkandung beberapa ciri sebagai berikut :

  1. Punya Keterampilan tinggi dalam suatu bidang, serta kemahiran dalam mempergunakan peralatan tertentu yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas yang bersangkutan dengan bidang tadi.
  2. Punya ilmu dan pengetahuan serta kecerdasan dalam menganalisa suatu masalah dan peka didalam membaca situasi, cepat dan tepat serta cermat dalam mengambil keputusan terbaik atas dasar kepekaan.
  3. Punya sikap berorientasi ke hari depan, sehingga punya kemampuan mengantisipasi perkembangan lingkungan yang terentang dihadapannya.
  4. Punya sikap mandiri berdasarkan keyakinan akan kemampuan pribadi serta terbuka menyimak dan menghargai pendapat orang lain, namun cermat dalam memilih yang terbaik bagi dirinya dan perkembangan pribadinya.

Etika dan Profesionalisme Teknologi Sistem Informasi dibutuhkan karena :

Etika membantu manusia untuk melihat secara kritis moralitas yang dihayati masyarakat, etika juga membantu merumuskan pedoman etis yang lebih kuat dan norma-norma baru yang dibutuhkan karena adanya perubahan yang dinamis dalam tata kehidupan masyarakat.

Etika membantu untuk mengambil keputusan tentang tindakan apa yang perlu dilakukan dan yang perlu dipahami bersama bahwa etika ini dapat diterapkan dalam segala aspek atau sisi kehidupan, dengan demikian etika ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan aspek atau sisi kehidupan manusianya.

Tujuan Etika dalam Teknologi Sistem Informasi adalah :

Sebagai dasar pijakan atau patokan yang harus ditaati dalam teknologi informasi untuk melakukan proses pengembangan, pemapanan dan juga untuk menyusun instrument.

Tujuan digunakannya Etika dalam Teknologi Sistem Informasi :

  • Mampu memetakan permasalahan yang timbul akibat penggunaan teknologi informasi itu sendiri.
  • Mampu menginventarisasikan dan mengidentifikasikan etika dalam teknologi informasi.
  • Mampu menemukan masalah dalam penerapan etika teknologi informasi.

Penerapan Etika dan Profesionalisme Teknologi Sistem Informasi :

Etika dan profesionalisme Teknologi Sistem Informasi dapat diterapkan ketika seseorang berhadapan dan menggunakan teknologi sistem informasi. Etika dan profesionalisme sebaiknya sudah menjadi sikap dasar para pengguna Teknologi Sistem informasi setiap saat. Dengan demikian pertanggung-jawaban secara etika dan profesional menjadi nyata.

Penerapkan Etika dan Profesionalisme Teknologi Sistem Informasi :

Harus dilakukan oleh semua pihak yang terlibat dalam Teknologi Sistem Informasi seperti yang telah disebutkan sebelumnya, setiap orang yang hendak menggunakan teknologi sistem informasi tertentu harus mempertimbangkan untuk menggunakan etika dan profesionalisme Teknologi Sistem Informasi, sehingga pengguna etika dan profesionalisme Teknologi Sistem Informasi ini tentunya adalah semua elemen di dalam suatu lingkungan kerja yang akan dan telah menggunakan Teknologi Sistem Informasi untuk menghindari adanya isu-isu etika dalam pemanfaatan TI.

Sebagai seorang yang profesional, kita mempunyai tanggung jawab moral untuk mempromosikan etika penggunaan teknologi informasi di setiap kesempatan dantempat khususnya tempat kita bekerja. Hal itu termasuk melaksanakan peran kita dengan baik sebagai suatu sumber daya manusia yang penting di dalam sistem bisnis dalam organisasi.

Apa yang dimaksud dengan Etika dan Profesionalisme TSI?

Etika dan Profesionalisme TSI terdiri dari tiga kata, yakni etika, profesionalisme, dan TSI. Berikut ini akan dijelaskan definisi dari ketiga kata tersebut serta pengertian dari gabungan ketiganya.

  • Etika

Pengertian Etika (Etimologi), berasal dari bahasa Yunani, Ethos, yang berarti watak kesusilaan atau adat kebiasaan. Dapat dikatakan bahwa etika merupakan ilmu pengetahuan yang membahas perbuatan baik dan buruk manusia sejauh yang dapat dipahami oleh pikiran manusia.

Macam-macam etika :

1. Etika Deskriptif
Etika yang menelaah secara kritis dan rasional tentang sikap dan perilaku manusia, serta apa yang dikejar oleh setiap orang dalam hidupnya sebagai sesuatu yang bernilai. Artinya etika deskriptif berbicara mengenai fakta secara apa adanya, yakni mengenai nilai dan perilaku manusia sebagai suatu fakta yang terkait dengan situasi dan realitas yang membudaya. Dapat disimpulkan bahwa tentang kenyataan dalam penghayatan nilai atau tanpa nilai dalam suatu masyarakat yang dikaitkan dengan kondisi tertentu memungkinkan manusia dapat bertindak secara etis.

2. Etika Normatif
Etika yang menetapkan berbagai sikap dan perilaku yang ideal dan seharusnya dimiliki oleh manusia atau apa yang seharusnya dijalankan oleh manusia dan tindakan apa yang bernilai dalam hidup ini. Jadi, etika normatif merupakan norma-norma yang dapat menuntun agar manusia bertindak secara baik dan menghindarkan hal-hal yang buruk, sesuai dengan kaidah atau norma yang disepakati dan berlaku di masyarakat.

  • Profesionalisme

Berasal dari kata profesional yang mempunyai makna berhubungan dengan profesi dan memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankannya, (KBBI, 1994). Sedangkan profesionalisme itu sendiri adalah tingkah laku, keahlian atau kualitas dan seseorang yang profesional (Longman, 1987).

Secara umum ciri-ciri profesionalisme pada bidang informasi teknologi ( IT ) adalah :

  1. Memiliki kemampuan dan ketrampilan dalam bidang pekerjaan IT.
  2. Memiliki wawasan yang luas.
  3. Memiiliki kemampuan dalam analisa dan tanggap terhadap masalah yang terjadi.
  4. Mampu berkerjasama dan dapat menjalin hubungan baik dengan rekan-rekan kerja
  5. Dapat menjaga kerahasian dari sebuah data dan informasi
  6. Dapat menjunjung tinggi kode etik dan displin etika.
  • TSI

Teknologi Sistem Informasi (TSI) merupakan teknologi yang tidak terbatas pada penggunaan sarana komputer, tetapi meliputi pemrosesan data, aspek keuangan, pelayanan jasa sejak perencanaan, standar dan prosedur, serta organisasi dan pengendalian sistem catatan (informasi).

Jadi, pengertian dari etika dan profesionalisme TSI adalah norma-norma, nilai-nilai, kaidah-kaidah dan ukuran-ukuran bagi tingkah laku, keahlian atau kualitas seseorang yang profesional dari manusia yang baik dalam menggunakan teknologi sistem informasi di lingkungannya.

Mengapa Etika dan Profesionalisme TSI dibutuhkan?

Alasan mengapa seseorang harus memiliki etika dan profesionalisme adalah agar terhindar dari sikap atau perbuatan yang dapat melanggar norma-norma yang ada di lingkungan masyarakat. Manusia yang memiliki etika baik juga akan mendapat perlakuan yang baik dari orang lain. Etika dan Profesionalisme TSI perlu digunakan karena etika dalam perkembangannya sangat mempengaruhi kehidupan manusia. Etika memberi manusia orientasi bagaimana ia menjalani hidupnya melalui rangkaian tindakan sehari-hari. Itu berarti etika membantu manusia untuk mengambil sikap dan bertindak secara tepat dalam menjalani hidup ini, dengan demikian etika ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan aspek atau sisi kehidupan manusianya.

Etika dalam teknologi informasi bertujuan agar suatu individu di lingkungan itu :

  1. Mampu memetakan permasalahan yang timbul akibat penggunaan teknologi informasi itu sendiri.
  2. Mampu menginventarisasikan dan mengidentifikasikan etikan dalam teknologi informasi.
  3. Mampu menemukan masalah dalam penerapan etika teknologi informasi.

Tujuan pokok dari rumusan etika yang dituangkan dalam kode etik (Code of conduct) profesi :

  1. Standar‐standar etika menjelaskan dan menetapkan tanggung jawab terhadap klien, institusi, dan masyarakat pada umumnya.
  2. Standar‐standar etika membantu tenaga ahli profesi dalam menentukan apa yang harus mereka perbuat kalau mereka menghadapi dilema‐dilema etika dalam pekerjaan.
  3. Standar‐standar etika membiarkan profesi menjaga reputasi atau nama dan fungsi‐fungsi profesi dalam masyarakat melawan kelakuan‐kelakuan yang jahat dari anggota‐anggota tertentu.
  4. Standar‐standar etika mencerminkan / membayangkan pengharapan moral‐moral dari komunitas, dengan demikian standar‐standar etika menjamin bahwa para anggota profesi akan menaati kitab UU etika (kode etik) profesi dalam pelayanannya.
  5. Standar‐standar etika merupakan dasar untuk menjaga kelakuan dan integritas atau kejujuran dari tenaga ahli profesi.
  6. Perlu diketahui bahwa kode etik profesi adalah tidak sama dengan hukum (atau undang‐undang). Seorang ahli profesi yang melanggar kode etik profesi akan menerima sangsi atau denda dari induk organisasi profesinya.

Kapan menerapkan Etika dan Profesionalisme TSI?

Etika dan profesionalisme TSI digunakan ketika seseorang hendak menggunakan teknologi sistem informasi yang ada. Tetapi etika dan profesionalisme TSI ini tidak hanya digunakan saat sedang melakukan sebuah proyek yang akan dijalankan, melainkan juga harus dijalankan setiap waktu pada saat yang tepat. Sebuah pertanggung-jawaban dari suatu etika dan profesionalisme harus nyata.

Ada empat isu-isu etika yang harus diperhatikan, yakni:

  1. Isu privasi: rahasia pribadi yang sering disalahgunakan orang lain dengan memonitor e-mail, memeriksa komputer orang lain, memonitor perilaku kerja (kamera tersembunyi). Privasi informasi adalah hak untuk menentukan kapan, dan sejauh mana informasi mengenai diri sendiri dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Hak ini berlaku untuk individu, kelompok, dan institusi.
  2. Isu akurasi: autentikasi, kebenaran, dan akurasi informasi yang dikumpulkan serta diproses. Siapa yang bertanggung jawab atas berbagai kesalahan dalam informasi dan kompensasi apa yang seharusnya diberikan kepada pihak yang dirugikan?
  3. Isu properti: kepemilikan dan nilai informasi (hak cipta intelektual). Hak cipta intelektual yang paling umum berkaitan dengan TI adalah perangkat lunak. Penggandaan/pembajakan perangkat lunak adalah pelanggaran hak cipta dan merupakan masalah besar bagi para vendor, termasuk juga karya intelektual lainnya seperti musik dan film.
  4. Isu aksesibilitas: hak untuk mengakses infomasi dan pembayaran biaya untuk mengaksesnya. Hal ini juga menyangkut masalah keamanan sistem dan informasi.

Isu-isu tersebut harus diperhatikan dan dijadikan panduan ketika hendak menggunakan TSI dan harus dilakukan secara profesional mengingat peran seseorang tersebut disuatu perusahaan yang berkaitan erat dengan tanggung jawab orang tersebut di perusahaan.

Siapa pengguna Etika dan Profesionalisme TSI?

Pengguna etika dan profesionalisme TSI adalah semua elemen di dalam suatu lingkungan kerja yang akan menggunakan TSI. Mereka yang ada di lingkungan kerja ini harus sadar dan bertanggung jawab untuk mengimplementasikan etika dan profesionalisme TSI untuk menghindari isu-isu etika seperti yang telah dijelaskan di atas.

Secara umum, pekerjaan di bidang IT terbagi dalam 3 kelompok sesuai bidangnya yaitu :
  • Mereka yang bekerja di bidang perangkat lunak (software), seperti :
    • Sistem analis, orang yang bertugas menganalisa sistem yang akan diimplementasikan, mulai dari menganalisa sistem yang ada, kelebihan dan kekurangannya, sampai studi kelayakan dan desain sistem yang akan dikembangkan.
    • Programer, orang yang bertugas mengimplementasikan rancangan sistem analis sesuai sistem yang dianalisa sebelumnya.
    • Web designer, orang yang melakukan kegiatan perencanaan, termasuk studi kelayakan, analisis dan desain terhadap suatu proyek pembuatan aplikasi berbasis web.
    • Web Programmer, orang yang bertugas mengimplementasikan rancangan web designer sesuai desain yang telah dirancang sebelumnya.
  • Mereka yang bergelut di bidang perangkat keras (hardware). Pada lingkungan kelompok ini, terdapat pekerjaan-pekerjaan seperti:
    • Technical engineer, orang yang berkecimpung dalam bidang teknik, baik mengenai pemeliharaan maupun perbaikan perangkat sistem komputer.
    • Networking Engineer, adalah orang yang berkecimpung dalam bidang teknis jaringan komputer dari maintenance sampai pada troubleshooting-nya.
  • Mereka yang berkecimpung dalam operasional sistem informasi. Pada lingkungan kelompok ini, terdapat pekerjaan seperti :
    • EDP Operator, orang yang bertugas mengoperasikan program-program yang berhubungan dengan electronic data processing dalam lingkungan sebuah perusahaan atau organisasi lainnya.
    • System Administrator, orang yang bertugas melakukan administrasi terhadap sistem, melakukan pemeliharaan sistem, memiliki kewenangan mengatur hak akses terhadap sistem, serta hal-hal lain yang berhubungan dengan pengaturan operasional sebuah sistem.

Sumber :

https://mildsend.wordpress.com/2013/03/16/etika-dan-profesionalisme-teknologi-sistem-informasi/

http://www.google.com

http://www.wikipedia.com

TEMA: GUNADARMA MESSENGER

KELOMPOK :

– Rachel Brenna Nakitta 15111694

– Tiara Ulfi 17111107

– Yordhi Satria 17111574

Perkembangan zaman saat ini membuat beragam aplikasi yang timbul dan memberikan kemudahan bagi para penggunanya, khususnya aplikasi messenger. Messenger sangat dibutuhkan oleh hampir seluruh pengguna telepon genggam saat ini, dikarenakan aplikasi tersebut merupakan alat komunikasi dan juga member informasi. Informasi sangat penting bagi manusia untuk mengetahui suatu keadaan ataupun untuk mengambil keputusan, sedangkan komunikasi pun merupakan hal yang sangat penting untuk berinteraksi dan bertukar informasi dengan orang lain yang tidak sedang berada di satu tempat atau berjauhan.

Komunikasi yang sangat dibutuhkan oleh banyak orang saat ini adalah komunikasi yang cepat dan simpel, tidak memandang perbedaan jarak atau waktu. Kemajuan teknologi saat ini telah menciptakan alat komunikasi yang dinamakan smartphone, yang mampu memanjakan penggunanya dengan aplikasi yang bervariatif. Dengan adanya berbagai macam aplikasi dalam smartphone tersebut membuat semua pengguna tidak terhalang jarak untuk berkomunikasi dan bertukar informasi, semakin banyak aplikasi khususnya messenger membuat pengguna dapat menerima informasi lebih cepat dan akurat. Beberapa messanger yang saat ini umumnya digunakan oleh pengguna smartphone adalah Blackberry, Line, Whatsapp, Kakaotalk, dan lain lain.

Kali ini kami ingin membuat aplikasi yang penggunanya khusus mahasiswa hanya dalam kampus tersebut, kami menyebutnya Gunadarma Messenger. Dalam aplikasi ini kami mengharapkan seluruh mahasiswa ataupun dosen dapat bertukar informasi atau berkomunikasi mengenai kepentingan kampus seperti tugas-tugas kuliah, atau apapun yang ingin di tanyakan mengenai perkuliahan. Dalam aplikasi ini user harus log in terlebih dahulu. Tidak seperti messenger lain yang harus meng-input nomor telephone, dalam Gunadarma Messenger ini pengguna cukup memasukkan id studentsite/staffsite gunadarma, dan mengetikkan NPM/ID dosen tersebut, lalu seluruh mahasiswa ataupun dosen dapat berkomunikasi melalui messenger tersebut.

Tujuan kami menciptakan Gunadarma Messenger supaya mahasiswa dan dosen bisa lebih dekat dan dapat bertukar informasi dengan mudah, sehingga mahasiswa lebih terpacu lagi untuk giat kuliah dan lebih mengerti tata cara perkuliahan yang benar. Kami berharap aplikasi ini dapat berguna bagi mahasiswa dan dosen sehingga sangat membantu perkuliahan gunadarma ke depannya.

CV

Bogor, 27 Juni 2014

Kepada Yth.,

HRD Manager

PT. Global Sentul

Jl. Sudirman No. 07

Bogor

 

Dengan hormat,

 

Sesuai dengan iklan penawaran lowongan kerja dari PT. Global Sentul, yang termuat di harian Pikiran Rakyat edisi 25 Juni 2014. Bersama surat ini saya bermaksud mengajukan diri untuk bergabung dengan PT. Global Sentul sebagai staf IT.

 

Berikut ini data singkat tentang diri saya:

 

   Nama                                                        : Yordhi Satria

   Tempat& tgl, lahir                                      : Bogor, 24 April 1993

   Pendidikan akhir                                       : Sarjana Sistem Informasi Universitas Gunadarma

   Alamat                                                       : Jl. Sutiragen 2 no 2 indraprasta 1 Bogor

   HP, e-mail                                                  : HP= 085691920260, e-mail= sirjordi07@yahoo.com

   Status perkawinan                                     : Lajang/Belum menikah

 

Saya memiliki kondisi kesahatan yang baik, dan mampu bekerja secara personal atau tim. Saya mampu berbahasa inggris dengan baik secara lisan maupun tulisan dan memiliki kemampuan membuat program sesuai dengan latar belakang pendidikan saya. Saya juga mampu mengoperasikan komputer seperti Ms. Office(Excel, Word, Access, Power Point, Outlook).

 

Sebagai bahan pertimbangan, saya lampirkan:

 

  1. Pas poto terbaru.
  2. Daftar Riwayat Hidup.
  3. Foto copy ijazah S-1 dan transkip nilai yang sudah dilegalisir.
  4. Foto copy sertifikat kursus dan pelatihan.

 

Saya berharap Bapak/Ibu bersedia untuk memberikan kesempatan wawancara kepada saya, sehingga saya dapat menjelaskan lebih rinci tentang potensi yang saya miliki.

 

Demikian surat lamaran ini, terima kasih atas perhatian Bapak/Ibu.

 

 

 

Hormat Saya

 

 

Yordhi Satria

 

KARYA ILMIAH

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  LATAR BELAKANG

Tanaman herbal sudah sering terdengar di kalangan masyarakat Indonesia. Pasti sebagian besar masyarakat sudah tahu manfaat dari tanaman herbal tersebut. Sebenarnya banyak manfaat dari tanaman herbal ini, diantaranya dapat menyembuhkan penyakit asam urat, mencegah kanker, gangguan pencernaan, menurunkan tekanan darah dan lain-lain.

Selain sebagai pengobatan tanaman herbal juga mempunyai manfaat lainnya yaitu sebagai bumbu masakan. Biasanya olahan tanaman herbal banyak digunakan pada masakan Eropa dan sebagian negara Asia. Selain melezatkan makanan tanaman herbal juga membuat makanan menjadi istimewa. Namun informasi mengenai jenis-jenis olahan tanaman herbal masih jarang diketahui oleh masyarakat.

Melihat hal tersebut, maka dibutuhkan suatu cara untuk memberikan sarana informasi tanaman herbal yang dapat diakses dengan mudah namun sangat bermanfaat bagi masyarakat. Oleh sebab itu pada penulisan ini dibuat website yang berjudul ‘Pembuatan website tanaman herbal untuk kesehatan‘ dengan tujuan agar masyarakat Indonesia dapat mengetahui pengolahan dan manfaat dari tanaman herbal. Website dalam penulisan ilmiah ini akan dibuat menggunakan Notepad ++, PHP dan MySql.

 

 

1.2  BATASAN MASALAH

Dalam penulisan ilmiah ini, akan dibuat website ‘website tanaman herbal untuk kesehatan’ yang berisikan informasi tentang manfaat tanaman herbal yang bisa diolah menjadi obat dan bahan makanan.

 

1.3  TUJUAN PENULISAN

Tujuan penulisan ilmiah ini adalah membuat website yang dapat membantu masyarakat Indonesia untuk mengetahui semua informasi tentang pengolahan dan manfaat dari tanaman herbal dengan menggunakan media internet. Dengan kemudahan tersebut diharapkan seluruh masyarakat Indonesia dapat memaksimalkan manfaaat dari tanaman herbal.

 

 

1.4  METODE PENULISAN

Metode penulisan dalam penulisan ilmiah ini dengan cara melakukan studi pustaka, yaitu dengan cara mencari dan membaca buku-buku yang berhubungan dengan pembuatan penulisan ilmiah ini. Serta sumber-sumber lain seperti bahan-bahan dari internet yang ada kaitannya dengan hal yang dibahas.

1.5  SISTEMATIKA PENULISAN

Sistematika penulisan terdiri dari empat bab yang bertujuan untuk mempermudah dalam melakukan penulisan , memahami isi , dan merangkai data yang telah diperoleh sehingga penulisan ilmiah ini dapat disajikan dengan baik dan benar. Penulisan ilmiah ini dibagi dalam bab-bab sebagai berikut :

 

BAB I

PENDAHULUAN

Pendahuluan menjelaskan latar belakang yang mendasari pembuatan penulisan, lalu disertai batasan masalah, tujuan dari penulisan, metode penelitian serta sistematika penulisannya.

 

BAB II

LANDASAN TEORI

Berisi membahas teori-teori dan software yang digunakan adalah Bahasa Pemrograman PHP, CSS, MySQL, Jquery, Notepad ++ dan XAMPP win32-1.8.1.

 

BAB III

ANALISA DAN PEMBAHASAN

 

Menjelaskan cara pembuatan website dengan PHP, CSS dan MYSQL, Perencanaan desain web dengan sketsa atau prototype, tahap pembuatan dan tahap uji coba website secara online.

 

 

BAB IV

PENUTUP

Memberikan kesimpulan yang diperoleh dari Penulisan Ilmiah yang disusun dan juga saran-saran dari penulisan yang sesuai dengan materi yang dibahas.

 

 

Struktur Navigasi

Struktur Navigasi adalah struktur atau alur dari suatu program. Bentuk dasar dari struktur navigasi yang biasa digunakan dalam pembuatan aplikasi multimedia ada empat macam, yaitu struktur navigasi linier, hirarki, non linier dan campuran.

Struktur Navigasi Linier

Struktur Navigasi Linier merupakan struktur yang mempunyai suatu rangkaian cerita berurutan. Struktur ini menampilkan satu demi satu tampilan layer secara secara berurutan menurut aturannya. Tampilan yang dapat ditampilkan pada jenis ini adalah satu halaman sebelumnya atau halamn sesudahnya dan tidak dapat menampilkan dua halaman sebelum atau sesudahnya.

 

Struktur Navigasi Hirarki

Struktur Navigasi Hirarki disebut juga struktur navigasi bercabang, yaitu merupakan suatu struktur yang mengandalkan percabangan untuk menampilkan data atau gambar pada layer dengan criteria tertentu. Tampilan pada menu utama disebut master page (halaman utama satu), halaman percabangan yang disebut slave page (halaman pendukung), yang terpenting dari struktur ini adalah tidak diperkenankan adanya tampilan secara linier.

 

 Struktur Navigasi Non Linier

Struktur Navigasi Non Linier (tidak terurut) merupakan pengembangan dari struktur navigasi linier. Percabangan pada struktur non linier berbeda dengan percabangan pada struktur non linier berbeda dengan percabangan pada struktur hirarki. Pada struktur ini kedudukan semua page sama, sehingga tidak di kenal adanya master atau slave page.

 

Struktur Navigasi Campuran

Struktur Navigasi Campuran (composite) merupakan gabungan dari struktur sebelumnya dan disebut juga struktur navigasi bebas, maksudnya adalah jika suatu tampilan membutuhkan percabangan, maka dibuat percabangan. Struktur ini paling banyak digunakan dalam pembuatan aplikasi multimedia, seperti pada gambar 2.4.

 

 

CERPEN

JANJI TERAKHIR

Pagi ini dia datang menemuiku, duduk di sampingku dan tersenyum menatapku. Aku benar-benar tak berdaya melihat tatapan itu, tatapan yang begitu hangat, penuh harap dan selalu membuatku bisa memaafkannya. Aku sadar, aku sangat mencintainya, aku tidak ingin kehilangan dia., meski dia sering menyakiti hatiku dan membuatku menangis. Tidak hanya itu, akupun kehilangan sahabatku, aku tidak peduli dengan perkataan orang lain tentang aku. Aku akan tetap memaafkan Elga, meskipun dia sering menghianati cintaku.

“Aku gak tau harus bilang apa lagi, buat kesekian kalinya kamu selingkuh! Kamu udah ngancurin kepercayaan aku!”

Aku tidak sanggup menatap matanya lagi, air mataku jatuh begitu deras menghujani wajahku. Aku tak berdaya, begitu lemas dan Dia memelukku erat.

“Maafin aku Nilam, maafin aku! Aku janji gak akan nyakitin kamu lagi. Aku janji Nilam. Aku sayang kamu! Please, kamu jangan nangis lagi!”

Aku tidak bisa berkata apa-apa lagi selain memaafkannya, aku tidak ingin kehilangan Elga, aku sangat mencintainya.

Malam ini Elga menjemputku, kami akan kencan dan makan malam. Aku sengaja mengenakan gaun biru pemberian Elga dan berdandan secantik mungkin. Kutemui Elga di ruang tamu, Dia tersenyum, memandangiku dari atas hingga bawah.

“Nilam, kamu cantik banget malam ini.”

“Makasih. Kita jadi dinner kan?”

“Ya tentu, tapi Nilam, malam ini aku gak bawa mobil dan mobil kamu masih di bengkel, kamu gak keberatan kita naik Taksi?”

“Engga ko, ya udah kita panggil Taksi aja, ayo.”

Dengan penuh semangat aku menggandeng lengan Elga. Ini benar-benar menyenangkan, disepanjang perjalanan Elga menggenggam erat tanganku, aku bersandar dibahu Elga menikmati perjalanan kami dan melupakan semua kesalahan yang telah Elga perbuat padaku.

Kami berhenti disebuah Tenda di pinggir jalan. Aku sedikit ragu, apa Elga benar-benar mengajakku makan ditempat seperti ini. Aku tahu betul sifat Elga, dia tidak mungkin mau makan di warung kecil di pinggir jalan.

“Kenapa El? Mienya gak enak?”

“Enggak ko, mienya enak, Cuma panas aja. Kamu gak apa-apa kan makan ditempat kaya gini Nilam?”

“Enggak. Aku sering ko makan ditempat kaya gini. Mie ayamnya enak loch. Kamu kunyah pelan-pelan dan nikmati rasanya dalam-dalam.”

Aku yakin, Elga gak pernah makan ditempat kaya gini. Tapi sepertinya Elga mulai menikmati makanannya, dia bercerita panjang lebar tentang teman-temannya, keluarganya dan banyak hal.
Dua tahun bersama Elga bukan waktu yang singkat, dan tidak mudah untuk mempertahankan hubungan kami selama ini. Elga sering menghianati aku, bukan satu atau dua kali Elga berselingkuh, tapi dia tetap kembali padaku. Dan aku selalu memaafkannya, itu yang membuatku kehilangan sahabat-sahabatku. Mereka benar, aku wanita bodoh yang mau dipermainkan oleh Elga. Meskipun kini mereka menjauhiku, aku tetap menganggap mereka sahabatku.

Selesai makan Elga Nampak kebingungan, dia mencari-cari sesuatu dari saku celananya.

“Apa dompetku ketinggalan di Taksi?”

“Yakin di saku gak ada?”

“Gak ada. Gimana dong?”

“ya udah, pake uang aku aja. Setiap jalan selalu kamu yang traktir aku, sekarang giliran aku yang traktir kamu. Ok!”

“ok. Makasih ya sayang, maafin aku.”

Saat di kampus, aku bertemu dengan Alin dan Flora. Aku sangat merindukan kedua sahabatku itu, hampir empat bulan kami tidak bersama, hingga saat ini mereka tetap sahabat terbaikku. Saat berpapasan, Alin menarik tanganku.

“Nilam, kamu sakit? Ko pucet sich?”

Alin bicara padaku, ini seperti mimpi, Alin masih peduli padaku.

“Engga, Cuma capek aja ko Lin. Kalian apa kabar?”

“Jelas capek lah, punya pacar diselingkuhin terus! Lagian mau aja sich dimainin sama cowok playboy kaya Elga! Jangan-jangan Elga gak sayang sama kamu? Ups, keceplosan.”

“Stop Flo! Kasian Nilam! Kamu kenapa sich Flo bahas itu mulu? Nilam kan gak salah.”
“Udah dech Alin, kamu diem aja! Harusnya kamu ngaca Nilam! Kenapa kamu diselingkuhin terus!”

Flora bener, jangan-jangan Elga gak sayang sama aku, Elga gak cinta sama aku, itu yang buat Elga selalu menghianati aku. Selama ini aku gak pernah berfikir ke arah sana, mungkin karena aku terlalu mencintai Elga dan takut kehilangan Elga. Semalaman aku memikirkan hal itu, aku ragu terhadap perasaan Elga padaku. Jika benar Elga tidak mencintaiku, aku benar-benar tidak bisa memaafkannya lagi.

Meskipun tidak ada jadwal kuliah, aku tetap pergi ke kampus untuk mengerjakan tugas kelompok. Setelah larut malam dan kampus sudah hampir sepi aku pun pulang. Saat sampai ke tempat parkir, aku melihat Elga bersama seorang wanita. Aku tidak bisa melihat wajah wanita itu karena dia membelakangiku. Mungkin Elga menghianatiku lagi. Kali ini aku tidak bisa memaafkannya. Mereka masuk ke dalam mobil, aku bisa melihat wanitaitu, sangat jelas, dia sahabatku, Flora….

Sungguh, aku benar-benar tidak bisa memaafkan Elga. Akan ku pastikan, apa Elga akan jujur padaku atau dia akan membohongiku, ku ambil ponselku dan menghubungi Elga.

“Hallo, kamu bisa jemput aku sekarang El?”

“Maaf Nilam, aku gak bisa kalo sekarang. Aku lagi nganter kakak, kamu gak bawa mobil ya?”

“Emang kakak kamu mau kemana El?”

“Mau ke…, itu mau belanja. Sekarang kamu dimana?”

“El! Sejak kapan kamu mau nganter kakak kamu belanja? Sejak Flora jadi kakak kamu? Hah?!!”

“Nilam, kamu ngomong apa sayang? Kamu bilang sekarang lagi dimana?”

“Aku liat sendiri kamu pergi sama Flora El! Kamu gak usah bohongin aku! Kali ini aku gak bisa maafin kamu El! Kenapa kamu harus selingkuh sama Flora El? Aku benci kamu! Mulai sekarang aku gak mau liat kamu lagi! Kita Putus El!”

“Nilam, ini gak…….”

Kubuang ponselku, kulaju mobilku dengan kecepatan tertinggi, air mataku terus berjatuhan, hatiku sangat sakit, aku harus menerima kenyataan bahwa Elga tidak mencintaiku, dia berselingkuh dengan sahabatku.

Beberapa hari setelah kejadian itu aku tidak masuk kuliah, aku hanya bisa mengurung diri di kamar dan menangis. Beruntung Ibu dan Ayah mengerti perasaanku, mereka memberikan semangat padaku dan mendukung aku untuk melupakan Elga, meskipun aku tau itu tak mudah. Setiap hari Elga datang ke rumah dan meminta maaf, bahkan Elga sempat semalaman berada di depan gerbang rumahku, tapi aku tidak menemuinya. Aku berjanji tidak akan memafkan Elga, dan janjiku takan kuingkari, tidak seperti janji-janji Elga yang tidak akan menghianatiku yang selalu dia ingkari.

Hari ini kuputuskan untuk pergi kuliah, aku berharap tidak bertemu dengan Elga. Tapi seusai kuliah, tiba-tiba Elga ada dihadapanku.

“Maafin aku Nilam! Aku sama Flora gak ada hubungan apa-apa. Aku Cuma nanyain tentang kamu ke dia Nilam!

“Kita udah putus El! Jangan ganggu aku lagi! Sekarang kamu bebas! Kamu mau punya pacar Tujuh juga bukan urusan aku!”

“Tapi Nilam…..”

Aku berlari meninggalkan Elga, meskipun aku sangat mencintainya, aku harus bisa melupakannya. Elga terus mengejarku dan mengucapkan kata maaf. Tapi aku tak pedulikan dia, aku semakin cepat berlari dan menyebrangi jalan raya. Ketika sampai di seberang jalan, terdengar suara tabrakan, dan…………

“Elgaaaa…..”

Elga tertabrak mobil saat mengejarku, dia terpental sangat jauh. Mawar merah yang ia bawa berserakan bercampur dengan merahnya darah yang keluar dari kepala Elga.

“Elga, maafin aku!”

“Nilam. Ma-af ma-af a-ku jan-ji jan-ji ga sa-ki-tin ka-mu la-gi a-ku cin-ta ka-mu a-ku ma-u ni-kah sa-ma kam……”

“Elgaaaaaa……”

Elga meninggal saat itu juga, ini semua salahku, jika aku mau memaafkan Elga semua ini takan terjadi. Sekarang aku harus menerima kenyataan ini, kenyataan yang sangat pahit yang tidak aku inginkan, yang tidak mungkin bisa aku lupakan. Elga menghembuskan nafas terakhirnya dipelukanku, disaat terakhir dia berjanji takan menyakitiku lagi, disaat dia mengatakan mencintaiku dan ingin menikah denganku. Dia mengatakan semuanya disaat meregang nyawa ketika menahan sakit dari benturan keras, ketika darahnya mengalir begitu deras membasahi aspal jalanan.
Rasanya ingin sekali menemani Elga didalam tanah sana, menemaninya dalam kegelapan, kesunyian, kedinginan, aku tidak bisa berhenti menangis, menyesali perbuatanku, aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri.

Satu minggu setelah Elga meninggal, aku masih menangis, membayangkan semua kenangan indah bersama Elga yang tidak akan pernah terulang lagi. Senyuman Elga, tatapan Elga, takan pernah bisa kulupakan.

“Nilam sayang, ini ada titipan dari Ibunya Elga. Kamu jangan melamun terus dong! Kamu harus bangkit! Biar Elga tenang di alam sana. Ibu yakin kamu bisa!”

“Ini salah aku Bu. Aku butuh waktu.”

Kubuka bingkisan dari Ibu Elga, didalamnya ada kotak kecil berwarna merah, mawar merah yang telah layu dan amplop berwarna merah. Didalam kotak merah itu terdapat sepasang cincin. Aku pun menangis kembali dan membuka amplop itu.

Dear Nilam,
Nilam sayang, maafin aku, aku janji gak akan nyakitin kamu, aku sangat mencintai kamu, semua yang udah aku lakuin itu buat ngeyakinin kalo Cuma kamu yang terbaik buat aku, Cuma kamu yang aku cinta.
Aku harap, kamu mau nemenin aku sampai aku menutup mata, sampai aku menghembuskan nafas terakhirku. Dan cincin ini akan menjadi cincin pernikahan kita.
Aku sangat mencintaimu, aku tidak ingin berpisah denganmu Nilam.
Love You
Elga

Air mataku mengalir semakin deras dari setiap sudutnya, kupakai cincin pemberian Elga, aku berlari menghampiri Ibu dan memeluknya.

“Bu, aku udah nikah sama Elga!”

“Nilam, kenapa sayang?”

“Ini!” Kutunjukan cincin pemberian Elga dijari manisku.

“Nilam, kamu butuh waktu nak. Kamu harus kuat!”

“Sekarang aku mau cerai sama Elga Bu!” kulepas cincin pemberian Elga dan memberikannya pada Ibu.

“Aku titip cincin pernikahanku dengan Elga Bu! Ibu harus menjaganya dengan baik!”
Ibu memeluku erat dan kami menangis bersama-sama.
*****

SEJARAH KUJANG

Kujang

Kujang adalah sebuah senjata unik dari daerah Jawa Barat. Kujang mulai dibuat sekitar abad ke-8 atau ke-9, terbuat dari besi, baja dan bahan pamor, panjangnya sekitar 20 sampai 25 cm dan beratnya sekitar 300 gram.Kujang merupakan perkakas yang merefleksikan ketajaman dan daya kritis dalam kehidupan juga melambangkan kekuatan dan keberanian untuk melindungi hak dan kebenaran. Menjadi ciri khas, baik sebagai senjata, alat pertanian, perlambang, hiasan, ataupun cindera mata.Menurut Sanghyang siksakanda ng karesian pupuh XVII, kujang adalah senjata kaum petani dan memiliki akar pada budaya pertanian masyarakat Sunda.

Deskripsi :

Kujang dikenal sebagai benda tradisional masyarakat Jawa Barat (Sunda) yang memiliki nilai sakral serta mempunyai kekuatan magis. Beberapa penelitimenyatakan bahwa istilah “kujang” berasal dari kata kudihyang (kudi dan Hyang. Kujang (juga) berasal dari kata Ujang, yang berarti manusia atau manusa. Manusia yang sakti sebagaimana Prabu Siliwangi.

Kudi diambil dari bahasa Sunda Kuno yang artinya senjata yang mempunyai kekuatan gaib sakti, sebagai jimat, sebagai penolak bala, misalnya untuk menghalau musuh atau menghindari bahaya/penyakit.Senjata ini juga disimpan sebagai pusaka, yang digunakan untuk melindungi rumah dari bahaya dengan meletakkannya di dalam sebuah peti atau tempat tertentu di dalam rumah atau dengan meletakkannya di atas tempat tidur (Hazeu, 1904 : 405-406). Sementara itu, Hyang dapat disejajarkan dengan pengertian Dewa dalam beberapa mitologi, namun bagi masyarakat Sunda Hyang mempunyai arti dan kedudukan di atas Dewa, hal ini tercermin di dalam ajaran “Dasa Prebakti” yang tercermin dalam naskah Sanghyang Siksa Kanda Ng Karesian disebutkan “Dewa bakti di Hyang”.

Secara umum, Kujang mempunyai pengertian sebagai pusaka yang mempunyai kekuatan tertentu yang berasal dari para dewa (=Hyang), dan sebagai sebuah senjata, sejak dahulu hingga saat ini Kujang menempati satu posisi yang sangat khusus di kalangan masyarakat Jawa Barat (Sunda). Sebagai lambang atau simbol dengan niali-nilai filosofis yang terkandung di dalamnya, Kujang dipakai sebagai salah satu estetika dalam beberapa lambang organisasi serta pemerintahan. Disamping itu, Kujang pun dipakai pula sebagai sebuah nama dari berbagai organisasi, kesatuan dan tentunya dipakai pula oleh Pemda Propinsi Jawa Barat.

Di masa lalu Kujang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan masyarakat Sunda karena fungsinya sebagai peralatan pertanian. Pernyataan ini tertera dalam naskah kuno Sanghyang Siksa Kanda Ng Karesian (1518 M) maupun tradisi lisan yang berkembang di beberapa daerah diantaranya di daerah Rancah, Ciamis. Bukti yang memperkuat pernyataan bahwa kujang sebagai peralatan berladang masih dapat kita saksikan hingga saat ini pada masyarakat Baduy, Banten dan Pancer Pangawinan di Sukabumi.

Dengan perkembangan kemajuan, teknologi, budaya, sosial dan ekonomi masyarakat Sunda, Kujang pun mengalami perkembangan dan pergeseran bentuk, fungsi dan makna. Dari sebuah peralatan pertanian, kujang berkembang menjadi sebuah benda yang memiliki karakter tersendiri dan cenderung menjadi senjata yang bernilai simbolik dan sakral. Wujud baru kujang tersebut seperti yang kita kenal saat ini diperkirakan lahir antara abad 9 sampai abad 12.

Bagian-bagian Kujang :

Karakteristik sebuah kujang memiliki sisi tajaman dan nama bagian, antara lain : papatuk/congo (ujung kujang yang menyerupai panah), eluk/silih (lekukan pada bagian punggung), tadah (lengkungan menonjol pada bagian perut) dan mata (lubang kecil yang ditutupi logam emas dan perak). Selain bentuk karakteristik bahan kujang sangat unik cenderung tipis, bahannya bersifat kering, berpori dan banyak mengandung unsur logam alam.

Dalam Pantun Bogor sebagaimana dituturkan oleh Anis Djatisunda (996-2000), kujang memiliki beragam fungsi dan bentuk. Berdasarkan fungsi, kujang terbagi empat antara lain : Kujang Pusaka (lambang keagungan dan pelindungan keselamatan), Kujang Pakarang (untuk berperang), Kujang Pangarak (sebagai alat upacara) dan Kujang Pamangkas (sebagai alat berladang). Sedangkan berdasarkan bentuk bilah ada yang disebut Kujang Jago (menyerupai bentuk ayam jantan), Kujang Ciung (menyerupai burung ciung), Kujang Kuntul (menyerupai burung kuntul/bango), Kujang Badak (menyerupai badak), Kujang Naga (menyerupai binatang mitologi naga) dan Kujang Bangkong (menyerupai katak). Disamping itu terdapat pula tipologi bilah kujang berbentuk wayang kulit dengan tokoh wanita sebagai simbol kesuburan.

Sejarah Bentuk Kujang :

Nilai Kujang sebagai sebuah jimat atau azimat, pertama kali muncul dalam sejarah Kerajaan Padjadjaran Makukuhan dan Panjalu. Tepatnya pada masa pemerintahan Prabu Kudo Lalean(disebut juga Prabu Kuda Lelean di tanah Sunda dan Kerajaan Panjalu Ciamis). Prabu Kuda Lelean / Kudo lalean juga dikenal sebagai Hyang Bunisora dan Batara Guru di Jampang karena menjadi seorang petapa atau resi yang mumpuni di Jampang (Sukabumi).

Sejak itu, Kujang secara berangsur-angsur dipergunakan para raja dan bangsawan Kerajaan itu sebagai lambang kewibawaan dan kesaktian. Suatu ketika, Prabu Kudo Lalean tengah melakukan tapa brata di suatu tempat. Tiba-tiba sang prabu mendapat ilham untuk mendesain ulang bentuk Kujang, yang selama ini dipergunakan sebagai alat pertanian.

Anehnya, desain terbaru yang ada di benak sang Prabu, bentuknya mirip dengan Pulau “Djawa Dwipa”, yang dikenal sebagai Pulau Jawa pada masa kini. Nah, setelah mendapat ilham itu, segera prabu Kudo Lalean menugaskan Mpu Windu Supo, seorang pandai besi dari keluarga kerajaan. Ia diminta membuat mata pisau seperti yang ada di dalam pikiran sang Prabu. Mulanya, Mpu Windu Supo gusar soal bentuk senjata yang mesti dibuatnya. Maka sebelum melakukan pekerjaan, Mpu Windu Supo melakukan meditasi, meneropong alam pikiran sang prabu. Akhirnya didapatlah sebuah bayangan tetang purwa rupa (prototype) senjata seperti yang ada dalam pikiran Kudo Lalean.

Setelah meditasinya usai, Mpu Windu Supo memulai pekerjaannya. Dengan sentuhan-sentuhan magis yang diperkaya nilai-nilai filosofi spiritual, maka jadilah sebuah senjata yang memiliki kekuatan tinggi. Inilah sebuah Kujang yang bentuknya unik, dan menjadi sebuah objek bertenaga gaib. Senjata ini memiliki 2 buah karakteristik yang mencolok. Bentuknya menyerupai Pulau Jawa dan terdapat 3 lubang di suatu tempat pada mata pisaunya. Inilah sebuah senjata yang pada generasi mendatang selalu berasosiasi dengan Kerajaan Padjadjaran Makukuhan.

Bentuk Pulau Jawa sendiri merupakan filosofi dari cita-cita sang Prabu, untuk menyatukan kerajaan-kerajaan kecil tanah Jawa menjadi satu kerajaan yang dikepalai Raja Padjadjaran Makukuhan. Sementara tiga lubang pada pisaunya melambangkan Trimurti, atau tiga aspek Ketuhanan dari agama Hindu, yang juga ditaati oleh Kudo Lalea. Tiga aspek Ketuhanan menunjuk kepada Brahma, Vishnu, dan Shiva. Trinitas Hindu (Trimurti) juga diwakili 3 kerajaan utama pada masa itu. Kerajaan-kerajaan itu antara lain Pengging Wiraradya, yang berlokasi di bagian Timur Jawa; Kerajaan Kambang Putih, yang berlokasi di bagian Utara Jawa, dan Kerajaan Padjadjaran Makukuhan, berlokasi di Barat.

Bentuk Kujang berkembang lebih jauh pada generasi mendatang. Model-model yang berbeda bermunculan. Ketika pengaruh Islam tumbuh di masyarakat, Kujang telah mengalami reka bentuk menyerupai huruf Arab “Syin”. Ini merupakan upaya dari wilayah Pasundan, yakni Prabu Kian Santang(Dikenal juga dengan Nama Prabu Borosngora ,dan Bunisora Suradipati dari kerajaan panjalu), yang berkeinginan meng-Islamkan rakyat Pasundan. Akhirnya filosofi Kujang yang bernuansa Hindu dan agama dari kultur yang lampau, direka ulang sesuai dengan filosofi ajaran Islam. Syin sendiri adalah huruf pertama dalam sajak (kalimat) syahadat dimana stiap manusia bersaksi akan Tuhan yang Esa dan Nabi Muhammad sebagai utusan-Nya. Dengan mengucap kalimat syahadat dan niat di dalam hati inilah, maka setiap manusia secara otomatis masuk Islam.

Manifestasi nilai Islam dalam senjata Kujang adalah memperluas area mata pisau yang menyesuaikan diri dengan bentuk dari huruf Syin. Kujang model terbaru seharusnya dapat mengingatkan si pemiliknya dengan kesetiannya kepada Islam dan ajarannya. Lima lubang pada Kujang telah menggantikan makna Trimurti. Kelima lubang ini melambangkan 5 tiang dalam Islam (rukun Islam). Sejak itulah model Kujang menggambarkan paduan dua gaya yang didesain Prabu Kudo Lalean dan Prabu Kian Santang. Namun wibawa Kujang sebagai senjata pusaka yang penuh “kekuatan lain” dan bisa memberi kekuatan tertentu bagi pemiliknya, tetap melekat.

Dalam perkembangannya, senjata Kujang tak lagi dipakai para raja dan kaum bangsawan. Masyarakat awam pun kerap menggunakan Kujang sama seperti para Raja dan bangsawan. Di dalam masyarakat Sunda, Kujang kerap terlihat dipajang sebagai mendekorasi rumah.

Konon ada semacam keyakinan yang berkait dengan keberuntungan, perlindungan, kehormatan, kewibawaan dan lainnya. Namun, ada satu hal yang tak boleh dilakukan. Yakni memajang Kujang secara berpasangan di dinding dengan mata pisau yang tajam sebelah dalam saling berhadapan. Ini merupakan tabuatau larangan. Selain itu, tidak boleh seorangpun mengambil fotonya sedang berdiri diantara 2 Kujang dalam posisi tersebut. Kabarnya, ini akan menyebabkan kematian terhadap orang tersebut dalam waktu 1 tahun, tidak lebih tapi bisa kurang.